Comscore Tracker

Petugas Lapas Parepare Bikin Pendeteksi Kebakaran Berbasis Android

Alat temuannya bisa deteksi kebocoran gas dan kobaran api

Makassar, IDN Times - Petugas Lembaga Pemasyarakatan Kelas IIA Parepare, Sulawesi Selatan menemukan inovasi pencegahan kebakaran. Inovasi itu berupa alat pendeteksi kobaran api dan kebocoran gas yang terhubung dengan sistem Android.

Inovasi itu ditemukan Tegar Fauzy Rifai, Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) Kemenkumham pengangkatan Tahun 2021 di Lapas Parepare. Alat tersebut terbuat dari Arduino (pengendali mikro single-board yang bersifat open-source, dirancang untuk memudahkan penggunaan elektronik dalam berbagai bidang) sebagai mikrokontrolernya.

"Alat ini masih portabel karena masih dirancang kecil sehingga dapat disimpan di tempat yang rawan terjadi kebakaran seperti di dapur, di ruang kerja, dan ruang lainnya," kata Tegar lewat siaran pers yang diterima jurnalis, Senin (15/8/2022).

Baca Juga: Dua Kalapas di Sulsel Dicopot Buntut Dugaan Pungli

1. Ada sensor pendeteksi gas dan api

Petugas Lapas Parepare Bikin Pendeteksi Kebakaran Berbasis AndroidAlat pendeteksi kebakaran temuan petugas Lapas Parepare. (Dok. Istimewa)

Tegar menjelaskan, alat yang dia buat memiliki sensor MQ6 sebagai pendeteksi gas. Lalu ada flame sensor sebagai pendeteksi api, yang dirangkai dengan buzzer sebagai alarm. Aplikasi berbasis Android digunakan sebagai monitor atau memperoleh notifikasi jika terjadi kebocoran gas/kobaran api.

Tegar yang merupakan lulusan D3 Teknik Elektro Politeknik ATI Makassar belajar dari sisa komponen-komponen pelatihan dan praktik di kampus.

"Motivasi alat itu diciptakan yakni ingin membuat suatu inovasi yang bermanfaat pada Lapas Parepare dan mencegah adanya kebakaran," Kata Tegar.

2. Bisa terhubung internet dan nomor pemadam kebakaran

Petugas Lapas Parepare Bikin Pendeteksi Kebakaran Berbasis AndroidIlustrasi Kebakaran (IDN Times/Mardya Shakti)

Sistem kerja alat ini yakni dapat mendeteksi kebocoran gas dan kobaran api melalui aplikasi Android yang sudah dibuat. Pada alat ini juga ada menu telepon darurat yang bisa dimasukkan nomor dinas pemadam kebakaran.

Lebh lanjut, Tegar menjelaskan bahwa Alat ini bekerja menggunakan jaringan internet. Jadi di mana pun bisa dapat notifikasi jika ada kebakaran.

3. Lapas Parepare ingin alat temuan Tegar dikembangkan

Petugas Lapas Parepare Bikin Pendeteksi Kebakaran Berbasis AndroidAlat pendeteksi kebakaran temuan petugas Lapas Parepare. (Dok. Istimewa)

Pelaksana harian Kepala Lapas Parepare Rahnianto mengapresiasi inovasi alat temuan Tegar karena dapat meminimalisir dampak lebih luas akibat kebakaran. Dia berharap, alat itu bisa dikembangkan dikembangkan, sehingga ke depan dapat digunakan di Lapas maupun Rutan di seluruh Indonesia.

Kepala Kantor Wilayah Kemenkumham Sulsel, Liberti Sitinjak berharap temuan petugas Lapas Parepare itu segera disempurnakan dan dikemas menarik. Alat itu bisa didaftarkan sebagai hak kekayaan intelektual di Kementerian Hukum dan HAM.

"Alat ini layak kita apresiasi dan dapat digunakan di seluruh Lapas dan Rutan di Sulsel untuk mencegah kebakabaran," kata Liberti.

Baca Juga: Resmob Polda Sulsel Bekuk Pelaku Spesialis Pembobol Toko

Topic:

  • Aan Pranata

Berita Terkini Lainnya