Comscore Tracker

Rudenim Selidiki Pengungsi Rohingya Tewas Tergantung di Makassar

Imigran diduga depresi hingga akhirnya bunuh diri

Makassar, IDN Times - Rumah Detensi Imigrasi (Rudenim) Makassar masih menyelidiki kasus imigran asal Myanmar, MN (35), yang ditemukan tewas tergantung di rumah penampungan, Selasa 2 Februari 2021.

Kepala Seksi Registrasi dan Pelaporan Rudenim Makassar Rita Mursalin mengatakan, pihaknya belum bisa mengetahui apakah MN mengalami depresi hingga gantung diri, seperti dugaan polisi. Rudenim masih berupaya mengungkap soal itu, bekerja sama dengan Organisasi Internasional untuk Imigran (IOM) dan Komisioner Tinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Pengungsi (UNHCR). 

"Kalau IOM dan UNHCR memiliki tim psikososial, dan mereka juga biasanya intens memberikan konsultasi ke imigran," kata Rita kepada IDN Times melalui telepon, Jumat (5/2/2021). 

Baca Juga: Imigran Myanmar Ditemukan Tewas Tergantung dalam Kamar di Makassar

1. Rudenim klaim pengungsi selalu diawasi ketat

Rudenim Selidiki Pengungsi Rohingya Tewas Tergantung di MakassarIlustrasi. Proses penjemputan WNA asal Tiongkok dari Rudeni Makassar. IDN Times/Rudenim Makassar

Imigran MN ditemukan tewas tergantung di dalam kamarnya, di lokasi penampungan imigran di Pondok Anugrah, Jalan Daeng Tata, Kecamatan Tamalate, Makassar, Selasa. Dia ditemukan pertama kali oleh rekan sesama pengungsi di lokasi. 

Rita menyatakan aktivitas seluruh pengungsi di lokasi penampungan sebenarnya diawasi cukup ketat. Imigran yang hendak keluar masuk lingkungan pengungsian diwajibkan setiap saat melapor. Pengawasan bertujuan mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan diperbuat para pengungsi. 

"Kalau dari Rudenim sendiri, untuk pengawasan kami rutin lakukan apalagi memang di setiap Community House (penampungan) ada penanggung jawab pengawasnya," ungkap Rita. 

2. WN Myanmar masuk ke Makassar sejak 2014

Rudenim Selidiki Pengungsi Rohingya Tewas Tergantung di MakassarIlustrasi. Koordinasi sosialisasi penyalahgunaan dan peredaran narkoba antara Rudenim Makassar dan BNNP Sulsel. IDN Times/Rudenim Makassar

Berdasarkan catatan Rudenim Makassar, imigran MN sudah lama masuk ke Makassar. Dia adalah pengungsi Rohingya yang datang ke Indonesia, bersama rombongan pengungsi lainnya.

"Kalau untuk yang bersangkutan sendiri, sejak 2014 masuk ke Makassar," ucap Rita.

Hingga Februari 2021, imigran yang masuk dalam pengawasan Rudenim Makassar berjumlah 1.686 orang. Mereka semua tersebar di belasan lokasi pengungsian di Kota Makassar. Imigran paling mendominasi berasal dari Afghanistan, yakni 1.122 orang. Selebihnya berasal dari 12 negara lain.

3. Imigran MN berhari-hari tidak terlihat keluar kamar

Rudenim Selidiki Pengungsi Rohingya Tewas Tergantung di MakassarIlustrasi Garis Polisi (IDN Times/Arief Rahmat)

Mayat MN pertama kali ditemukan oleh Liban, rekan sesama imigran di Pondok Anugrah. Liban mengecek ke kamar di lantai dua pondok untuk memastikan kondisi MN. Apalagi, MN sudah tidak pernah terlihat oleh rekannya salat bersama di masjid. 

Liban, bersama saksi lainnya, Hasbi, pengawas pondok, kemudian mendobrak pintu kamar MN. Mereka terkejut menemukan MN dalam kondisi mengenaskan. Temuan itu kemudian langsung dilaporkan ke polisi. 

"Ditemukan sekitar pukul 18.30 WITA oleh imigran penghuni pondok," kata Kasubbang Humas Polrestabes Makassar, Kompol Supriady Idrus, Selasa.

Baca Juga: Banyak Imigran Ilegal, Bagaimana Pemerintah RI Harus Bersikap?

Topic:

  • Sahrul Ramadan
  • Aan Pranata

Berita Terkini Lainnya