Comscore Tracker

MUI Gowa Tingkatkan Pengajian Cegah Aktivitas Pesugihan

MUI merespons kasus orang tua yang mencongkel mata anaknya

Makassar, IDN Times - Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Gowa Sulawesi Selatan, mengaktifkan kegiatan keagamaan di kawasan Lembang Panai, Kelurahan Gantarang, Kecamatan Tinggimoncong. Di daerah itu baru terjadi kasus orang tua mencongkel mata anaknya, diduga terkait pesugihan. 

Ketua MUI Gowa KH Abu Bakar mengatakan pengajian untuk mencegah masyarakat setempat mengarah ke perbuatan sesat dan terlarang menurut agama.

"Kemudian kita edukasi juga masyarakat di sana dengan dakwah-dakwah melalui dai-dai setempat," kata Abu Bakar saat dihubungi, Jumat (24/9/2021).

Baca Juga: Polisi Temukan Kejanggalan pada Mayat Diduga Korban Pesugihan di Gowa

1. MUI bergerak usai pertemuan dengan Pemkab Gowa

MUI Gowa Tingkatkan Pengajian Cegah Aktivitas PesugihanIlustrasi. Bupati Gowa, Adnan Purichta Ichsan dalam rapat virtual bersama Forkopimda dan organisasi Islam, Sabtu (17/7/2021). Dok. IDN Times/Humas Pemkab Gowa

Abu mengungkapkan kegiatan ini mulai terlaksana usai pihaknya menggelar pertemuan dengan Pemkab Gowa, pada Selasa, 7 September 2021.

"Malamnya kita meninjau ke lokasi itu kejadian di sana, kemudian kita mulai edukasi lebih awal," ujar Abu.

Proses awal itu kemudian berlanjut ke rencana yang digagas MUI, bekerja sama dengan aparat keamanan dan petugas tingkat kelurahan hingga kecamatan. Termasuk penyuluh keagamaan di bawah maungan MUI Gowa. Kegiatan ceramah dan pengjian minimal dilaksanakan sepekan sekali.

Abu menjelaskan, kegiatan ini sebenarnya bertujuan untuk mengedukasi masyarakat tentang pentingnya peran agama di dalam kehidupan sehari-hari. "Jadi ada unsur edukatifnya, agar masyarakat ini tidak terjebak dalam paham-paham yang keliru," dia menerangkan.

2. Masyarakat setempat dianggap masih cenderung tertutup

MUI Gowa Tingkatkan Pengajian Cegah Aktivitas PesugihanIlustrasi berdoa (IDN Times/Sukma Shakti)

Abu mengaku, pihaknya sempat terkendala karena masyarakat di daerah setempat masih cenderung tertutup. Namun setelah hampir dua pekan pengajian berjalan, tim sudah bisa beradaptasi dengan masyarakat. Seiring waktu, masyarakat perlahan antusias ikut kegiatan tersebut.

"Alhamdulillah, pelan-pelan sampai satu persatu ikut pengajian. Dan memang masyarakat kita ini perlu dikawal, dibimbing," ucapnya.

3. Langkah konkret MUI cegah paham keliru

MUI Gowa Tingkatkan Pengajian Cegah Aktivitas PesugihanAP, bocah korban congkel mata diduga karena praktik pesugihan dalam perawatan di RSUD Syekh Yusuf Gowa/Istimewa

Abu mengungkapkan, langkah ini merupakan tindak lanjut MUI bersama Pemkab Gowa untuk mencegah penyebaran aliran atau paham di luar syariat Islam. Khususnya, paham keliru yang diduga dianut orang tua, kakek dan paman korban.

Upaya ini juga diklaim untuk memberikan pencerahan kepada masyarakat agar tak mudah terjerumus dalam konteks yang bertentangan dengan nilai-nilai kemanusiaan.

"Insyaallah kita akan pantau terus perkembangannya, dengan dukungan dari pemerintah setempat khususnya," ujarnya.

Baca Juga: Pemerintah Jamin Pemulihan Bocah Korban Pesugihan Congkel Mata di Gowa

Topic:

  • Aan Pranata

Berita Terkini Lainnya