Comscore Tracker

Detonator yang Meledak di Kejari Parepare Dibawa ke Labfor

Saat meledak, detonator itu dalam kondisi terkubur di tanah

Makassar, IDN Times - Kepolisian membawa detonator yang meledak di lingkungan Kantor Kejaksaan Negeri (Kejari) Parepare, untuk diuji laboratorium forensik. Saat meledak, detonator dalam kondisi dikubur dalam tanah.

Tim Penjinak Bom (Jibom) Polda Sulsel yang diterjunkan saat peristiwa ledakan terjadi, masih melakukan sterilisasi di area ledakan.

"Garis polisi juga belum dicabut. Karena kita masih akan melakukan uji material terhadap (benda) yang meledak," kata Kabid Humas Polda Sulsel, Kombes Pol Ibrahim Tompo kepada IDN Times saat dikonfirmasi, Kamis (21/11).

Baca Juga: Polisi Pastikan Detonator Aktif Sebabkan Ledakan di Kejari Parepare

1. Area ledakan dijaga ketat untuk mengantisipasi ledakan susulan

Detonator yang Meledak di Kejari Parepare Dibawa ke LabforTim Gegana Polda Sulsel melakukan penyisiran di kawasan Kantor Kejari Parepare (IDN Times/Polres Parepare)

Ledakan keras itu terjadi Selasa (19/11) sekitar pukul 14.30 Wita. Insiden ini membuat pegawai yang ada di lingkungan Kejari Parepare panik.

Sejak saat itu, tim Jibom Polda Sulsel langsung dikerahkan untuk mengamankan lokasi sekitar. Investigasi pun langsung dilakukan. Belakangan diketahui bahwa sumber ledakan itu adalah detonator yang ditanam di lokasi pemusnahan barang bukti di area Kantor Kejari.

Sebanyak 490 detonator itu, merupakan barang bukti hasil sitaan kejaksaan sepanjang tahun 2018. Awal September 2019 lalu, pemusnahan mulai dilakukan Kejari. Detonator ditanam ke dalam tanah yang berisi air.

Namun karena faktor cuaca panas, yang tertampung dalam timbunan detonator itu seketika meledak dan menghancurkan sejumlah infastruktur di area kantor Kejari.

"Sampai sekarang ini kita masih melakukan penanganan di lokasi. Karena jangan sampai terjadi lagi hal-hal yang tidak diinginkan. Bentuk antisipasi saja," ujar Ibrahim.

Baca Juga: Ledakan Keras di Parepare, Plafon Rumah Dinas Kejari Hancur

2. Material ledakan diuji di labfor

Detonator yang Meledak di Kejari Parepare Dibawa ke LabforIDN Times/Polres Parepare

Lebih lanjut kata Ibrahim, material ledakan yang disebut bersumber dari detonator tetap akan diperiksa. Pemeriksaan dan pengujian melibatkan tim di Laboratoriun Forensik ( Labfor) Polda Sulsel.

"Tetap materialnya akan kita uji labfor dulu untuk betul-betul memastikan pemicunya memang dari sana (detonator)," terangnya.

Tim lanjut Ibrahim, hingga saat ini akan tetap ditempatkan di kawasan kantor Kejari. Hingga situasi dan hasil uji labfor keluar, barulah seluruh personel jajaran hingga Tim Jibom ditarik.

3. Kejadian serupa pernah terjadi di Kejari Makassar

Detonator yang Meledak di Kejari Parepare Dibawa ke LabforIDN Times/Polres Parepare

Selain Kejari Parepare, kejadian serupa juga pernah terjadi di Kantor Kejari Makassar. Peristiwa itu terjadi di tengah-tengah pemusnahan barang bukti di halaman Kantor Kejari Makassar, Jalan Amanagappa, Kecamatan Ujung Pandang, Rabu (11/4/2018).

Ledakan diketahui bersumber dari tempat pembakaran barang bukti kejahatan. Daya ledak terbilang cukup keras karena menghancurkan kaca-kaca jendela kantor Kejari Makassar.

Barang bukti yang dimusnahkan kala itu seperti narkoba, obat-obatan terlarang, hingga perangkat elektronik seperti handphone. Dua orang saat itu dilaporkan terluka. Selain salah satu staf kejari, Pelaksana Tugas (Plt) Wali Kota Makassar, Syamsu Rizal juga ikut terkena dampak ledakan.

Topic:

  • Ita Lismawati F Malau

Berita Terkini Lainnya