Comscore Tracker

Pengguna Layanan Pembayaran QRIS di Sulsel Didominasi Pelaku UMKM

Mendorong digitalisasi keuangan di daerah

Makassar, IDN Times - Pengguna transaksi non tunai di Provinsi Sulawesi Selatan (Sulsel), khususnya melalui sistem pembayaran Quick Response Code Indonesian Standard (QRIS) terus meningkat. 

Bank Indonesia Perwakilan Sulsel mencatat hingga November 2021, jumlah gerai usaha di wilayah ini yang menggunakan QRIS mencapai 469.569 unit. Jumlah tersebut tumbuh 252 persen dan melampaui angka pertumbuhan nasional yaitu 217 persen.

"Lebih menggembirakan lagi, mayoritas atau 82,04 persen dari merchant QRIS ini merupakan pelaku UMKM," kata Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Sulawesi Selatan, Causa Iman Karana, saat konferensi pers di Hotel Claro Makassar, Rabu (24/11/2021).

1. Digitalisasi sebagai bentuk pemulihan ekonomi

Pengguna Layanan Pembayaran QRIS di Sulsel Didominasi Pelaku UMKMKepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Sulawesi Selatan, Causa Iman Karana,

Pencapaian tersebut membuat Sulsel mendapatkan penghargaan sebagai provinsi dengan implementasi QRIS terbaik di wilayah Sulawesi, Maluku, dan Papua. Penggunaan sistem pembayaran QRIS ini sebenarnya merupakan salah satu upaya BI untuk mendukung pemulihan kinerja ekonomi di tengah pandemik COVID-19. 

"Penerapan digitalisasi juga perlu dilakukan pada semua aspek usaha untuk menjawab tantangan ekonomi global. Pada akhirnya, sinergi dan inovasi ini diharapkan bisa menciptakan pemulihan ekonomi yang berkelanjutan dan mewujudkan Sulsel yang semakin maju dan sejahtera," katanya.

2. Mendorong digitalisasi di daerah

Pengguna Layanan Pembayaran QRIS di Sulsel Didominasi Pelaku UMKMWebsite Bank Indonesia

Causa mengatakan pihaknya terus mendorong digitalisasi di daerah. Salah satunya dengan mendorong pembentukan Tim Percepatan dan Perluasan Digitalisasi Daerah (TP2DD) di seluruh Pemda se-Sulsel.

"Kita juga menginginkan lagi nanti provinsi bisa mendorong penggunaan transaksi non tunai, baik dari sisi penerimaan daerah maupun dari sisi pengeluaran daerah. Semuanya akan terpantau, tercatat, dan dapat dipertanggungjawabkan," kata Causa.

3. BI siap menyasar gerai usaha tradisional

Pengguna Layanan Pembayaran QRIS di Sulsel Didominasi Pelaku UMKMIlustrasi Pembayaran (IDN Times/Arief Rahmat)

Untuk meningkatkan penggunaan QRIS, utamanya di daerah, BI akan memperkuat edukasi dan sosialisasi kepada seluruh masyarakat. Kemudian, BI juga nantinya akan mendorong penggunaan QRIS di seluruh merchant. 

Menurut Causa merchant-merchant seperti kedai kopi, bahkan warung coto dan warung sop saudara berpotensi besar menerapkan sistem pembayaran QRIS. Bukan tidak mungkin penerapan QRIS akan merambah ke merchant tradisional.

"Karena itu banyak manfaatnya. Ini yang kita lakukan pendekatan. Kita akan memberikan penjelasan, datangi satu-satu. Jadi nanti dalam waktu dekat kita akan memasang QRIS di salah satu warung kopi yang tradisional," katanya.

Baca Juga: Pandemik, Tren Pembayaran Digital QRIS di Sulsel Meningkat

Topic:

  • Irwan Idris

Berita Terkini Lainnya