Comscore Tracker

Diperpanjang Lagi, PSBB Tahap 3 Gorontalo Berlaku hingga 14 Juni 2020

Akses keluar masuk Gorontalo masih ditutup

Makassar, IDN Times - Provinsi Gorontalo memperpanjang masa penerapan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) hingga 14 Juni 2020 untuk mengendalikan penularan virus corona atau COVID-19. 

Sebagai informasi, hari ini merupakan hari terakhir PSBB tahap kedua di Gorontalo. Gubernur Gorontalo, Ruslie Habibie pun memilih memperpajang PSBB ini ke tahap ketiga.

"Besok 31 Mei 2020 akan berakhir PSBB tahap kedua, sehingga itu kami sepakat untuk memperpanjang PSBB ke tahap ketiga," kata Rusli Habibie di Gorontalo, dikutip Antara, Sabtu (30/1).

1. Akses keluar masuk Gorontalo masih ditutup

Diperpanjang Lagi, PSBB Tahap 3 Gorontalo Berlaku hingga 14 Juni 2020Petugas Satpol PP memberhentikan pengendara bentor yang melebihi kapasitas penumpang. IDN Times/Elias

Menurutnya Gubernur Ruslie, tidak ada perbedaan antara PSBB tahap kedua dengan tahap ketiga di daerahnya. Pemerintah masih tetap menutup akses masuk ke wilayah Gorontalo dari darat, laut, maupun udaran pada masa penerapan PSBB tahap ketiga.

"Kecuali untuk barang logistik dan kesehatan," kata Rusli.

Untuk diketahui, penutupan akses keluar masuk Gorontalo sudah dilakukan sejak penerapan PSBB tahap pertama yang dimulai pada 4 Mei lalu. Setiap orang yang hendak masuk ke wilayah Gorontalo tidak diperkenankan melintasi perbatasan. Petugas yang tergabung dalam tim Gugus Tugas COVID-19 pun melakukan penjagaan di perbatasan termasuk pintu masuk seperti bandara maupun pelabuhan.

Selain itu, Gorontalo juga merupakan salah satu provinsi yang ditunjuk oleh pemerintah pusat untuk menerapkan konsep new normal.

2. Tingkat penularan COVID-19 di Provinsi Gorontalo disebut menurun setelah PSBB

Diperpanjang Lagi, PSBB Tahap 3 Gorontalo Berlaku hingga 14 Juni 2020IDN Times/Elias

Ruslie menyebutkan bahwa berdasarkan hasil evaluasi penerapan PSBB tahap kedua, tingkat penularan COVID-19 di Provinsi Gorontalo cenderung menurun setelah penerapan kebijakan tersebut.

Angka reproduksi dasar (R0), yang menunjukkan tingkat penularan COVID-19, di Gorontalo turun dari 2,74 dan menjadi 2,12 setelah penerapan PSBB tahap pertama dan turun lagi menjadi 1,5 pada akhir masa PSBB tahap kedua.

"Setelah PSBB pertama dan kedua kelihatan trennya turun. Tetapi karena R0 masih berada di atas satu, maka kita sepakat memperpanjang PSBB hingga mencapai angka di bawah satu sesuai yang dipersyaratkan WHO," kata Rusli.

Baca Juga: Bupati di Gorontalo Khawatir Warga Susah Diatur saat New Normal

3. Tren penularan COVID-19 masih fluktuatif

Diperpanjang Lagi, PSBB Tahap 3 Gorontalo Berlaku hingga 14 Juni 2020IDN Times/Elias

Sementara itu, Tim Crisis Center Universitas Negeri Gorontalo (UNG) juga merekomendasikan perpanjangan penerapan PSBB di Provinsi Gorontalo karena tren penularan masih fluktuatif.

Rektor UNG, Eduart Wolok mengatakan rasio penurunan kasus positif COVID-19 menurun. Dalam dua minggu terakhir, kata dia, rasio konfirmasi kasus positif kalau dirata-rata di Gorontalo masih 4,9 persen. Angka ini di bawah lima persen sebagaimana yang dipersyaratkan oleh WHO. 

"Akan tetapi, dua minggu terakhir ini untuk tanggal 20 dan 23 kita masih cukup tinggi. Untuk tanggal 20 sekitar 17,43 persen untuk tanggal 23 sekitar 6,49 persen. Artinya kita belum bisa membendung kasus konfirmasi positif menurun selama dua minggu," kata Eduart Wolok.

Baca Juga: Akademisi UBM Sebut Penerapan New Normal di Gorontalo Prematur

Topic:

  • Ashrawi Muin
  • Irwan Idris

Berita Terkini Lainnya