Comscore Tracker

Banjir dan Longsor di Gorontalo, Total Kerugian Materiel Rp38 Miliar

Kabupaten Bone Bolango menjadi wilayah yang paling terdampak

Gorontalo, IDN Times - Pada 11 Juni 2020 lalu Provinsi Gorontalo diterjang bencana banjir dan longsor di sejumlah titik. Semenjak saat itu bencana banjir beruntun terus terjadi di Gorontalo, bahkan mengakibatkan kerugian materiel mencapai Rp38 miliar.

“Korban dan kerugian yang diakibatkan banjir ini sangat besar sekali. Kemarin dihitung itu mencapai sekitar Rp21 miliar, itu belum terhitung dengan jembatan yang besar di Kabupaten Bone Bolango, itu sendiri senilai 17 miliar,” kata Sumarwoto selaku Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Gorontalo kepada IDN Times, Senin (3/8/2020) malam.

1. Wilayah Kabupaten Bone Bolango paling parah terdampak banjir dan longsor

Banjir dan Longsor di Gorontalo, Total Kerugian Materiel Rp38 MiliarKondisi Bendungan Alale saat meluap, IDN Times/Elias

Sungai Bone di Kabupaten Gorontalo yang juga melintasi Kota Gorontalo, terhitung telah merendam beberapa lokasi di kedua wilayah tersebut sebanyak 7 kali. Tak hanya itu, di Kabupaten Bone Bolango yang berada di pesisir pantai selatan pun terjadi banjir dan longsor akibat intensitas hujan tinggi.

Banjir dan longsor di wilayah Kecamatan Bone Raya, Desa Tumbilato menyebabkan kerusakan beberapa bangunan rumah warga, puskesmas, masjid, bangunan sekolah, dan juga satu unit jembatan. Akibatnya akses jalan Trans Sulawesi yang menghubungkan Gorontalo dan Sulawesi Utara pun terputus.

“Gorontalo kembali bersedih atas musibah banjir dan longsor. Terutama di beberapa titik di jalur pantai selatan (Kabupaten Bone Bolango) yang menghubungkan Gorontalo dan Bolaang Mongondow Sulawesi Utara,” ucap Sumarwoto saat ditemui di rumahnya.

2. Upaya penanganan di jalur selatan sudah dilakukan

Banjir dan Longsor di Gorontalo, Total Kerugian Materiel Rp38 MiliarKondisi Jembatan Molintonggupo Kabupaten Bone Bolango rusak berat, IDN Times/Elias

Sumarwoto mengatakan, penanganan pascabencana yang terjadi di sepanjang jalur selatan Bone Bolango sudah dilakukan. Beberapa alat berat sudah melakukan pekerjaan di jalur selatan terutama longsor yang menutupi jalan Trans Sulawesi.

“Penanganannya sudah dilakukan dengan intensif yaitu mengerahkan 5 alat berat yang bekerja sama dengan balai jalan dan juga dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) baik Kabupaten dan Provinsi,” katanya.

Menurutnya akses jalan sudah dapat dilalui, namun masih terkendala pada jembatan putus di Desa Tombulilato. Namun pihaknya sudah mengupayakan pembangunan sementara jembatan darurat.

Baca Juga: Langganan Banjir, Warga Satu Desa di Gorontalo akan Dipindahkan

3. Beberapa jembatan rusak di Bone Bolango tengah dianggarkan

Banjir dan Longsor di Gorontalo, Total Kerugian Materiel Rp38 MiliarPembenahan jalan Molintonggupo pasca banjir Sungai Bone, IDN Times/Elias

Musibah banjir yang terjadi di Bone Bolango menyebabkan banyak kerusakan pada akses jembatan, sedikitnya ada 5 unit jembatan yang hancur diterjang banjir. Sumarwoto pun mengatakan bahwa saat ini pihak kabupaten dan provinsi tengah melakukan penganggaran untuk melakukan perbaikan.

“Kalau jembatan yang besar itu sudah mulai dikerjakan. Nah itu sudah dianggarkan oleh provinsi,” katanya.

Saat ini pun Pemerintah Provinsi Gorontalo dan Kabupaten Bone Bolango tengah meminta bantuan dari pemerintah pusat. Menurut Sumarwoto kerusakan akibat banjir ini membutuhkan anggaran perbaikan yang sangat besar.

Baca Juga: Konsesi Tambang Memicu Deforestasi Akut Kawasan Hutan di Gorontalo

Topic:

  • Elias
  • Irwan Idris

Berita Terkini Lainnya