Comscore Tracker

Benarkah ATM Jadi Media Penularan COVID-19 Tertinggi? Ini Faktanya

Jawaban singkat: tak benar, tapi ada baiknya kurangi risiko

Makassar, IDN Times - Ada yang menerima pesan berantai di aplikasi pesan WhatsApp seperti ini?

"Assalamualaikum. Buat Teman Teman & Saudara Saudari'Ku ... Sekilas Info Aja Ya...Kalo Mau Ambil Uang Di ATM . Pake Sarung Tangan Yang Bahan Dari Plastik Atau Karet .... Dikarenakan Penyakit Covid 19/Corona ... 70 % Terinfeksi Dari ATM... . Tolong Sebarkan KeTeman2 Yg Terdekat... Sudah Terbukti Teman Dekat Saya Kena Dari ATM Sdh 13  Orang..."

Kita tidak akan mengomentari soal penggunaan tanda baca, spasi antar kata dan huruf kapital yang amburadul di pesan tersebut. Yang jadi fokus adalah: apa benar 70 persen dari seluruh kasus COVID-19 di Indonesia berasal dari mesin ATM?

1. Semua benda yang disentuh oleh orang banyak berpotensi menjadi media penularan virus corona

Benarkah ATM Jadi Media Penularan COVID-19 Tertinggi? Ini FaktanyaPexels.com/Pixabay

Hingga kini, belum ada bukti bahwa mesin ATM jadi media penularan sekaligus penyebaran COVID-19 di Indonesia dengan persentase mencapai 70 persen. Demikian laporan dari Direktorat Pengendalian Aplikasi Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika pada Sabtu (18/4) lalu.

Sanggahan disinformasi tersebut dikuatkan oleh pernyataan dr. Daeng M. Faqih selaku Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI). Setiap benda, termasuk mesin ATM, yang disentuh oleh banyak orang berpotensi menjadi media penularan wabah COVID-19. Mulai dari gagang pintu, saklar lampu, uang, hingga pegangan pada tangga.

2. Para peneliti masih mencari tahu durasi waktu virus corona bertahan di permukaan benda-benda tertentu

Benarkah ATM Jadi Media Penularan COVID-19 Tertinggi? Ini FaktanyaUnsplash.com/Helga Christina

Para peneliti sendiri masih meneliti dengan cermat berapa lama virus penyebab COVID-19 ini bisa bertahan di permukaan beberapa benda. Namun analisis dari 22 studi sejauh ini menemukan bahwa coronavirus bisa bertahan di benda logam, kaca, plastik atau kertas dengan durasi bervariasi. Ada kurang dari tiga jam, dua hari hingga lebih dari sepekan.

"Ingat, tidak ada bukti nyata bahwa penularan terjadi di luar interaksi antar orang," ujar Dr. Robert Murphy, direktur eksekutif Institute for Global Health di Northwestern University AS, seperti dikutip dari TheWirecutter.com.

3. Pihak Bank Indonesia sendiri mengimbau masyarakat agar beralih pada transaksi non-tunai

Benarkah ATM Jadi Media Penularan COVID-19 Tertinggi? Ini FaktanyaUnsplash.com/Hello I'm Nik

Lebih jauh, Murphy mengulangi bahwa manusia terkena COVID-19 setelah virusnya memasuki tubuh lewat mata, hidung dan mulut. "Virus ini tidak stabil di luar tubuh manusia," tambahnya.

Meski begitu, kamu tentu tidak mau mengambil resiko, kan? Setelah menggunakan atau menyentuh benda yang selalu digunakan orang banyak, segera bersihkan tangan menggunakan sabun atau hand sanitizer.

Pihak Bank Indonesia sendiri telah mengimbau agar masyarakat berbelanja dengan transaksi non-tunai demi mendukung physical distancing dan meminimalisir kontak, sebagai salah satu cara memutus rantai penyebaran virus corona.

Topic:

  • Ach. Hidayat Alsair
  • Aan Pranata

Berita Terkini Lainnya