Comscore Tracker

Usai Akikah di Makassar, Bayi di Parepare Positif COVID-19

Bayi itu diduga tertular melalui kakeknya

Makassar, IDN Times - Seorang bayi berusia 19 hari di Kota Parepare, Sulawesi Selatan, terkonfirmasi positif COVID-19. Hasil positif diketahui setelah petugas medis rumah sakit memeriksa sejumlah kerabat keluarga si bayi.

"Yang bergejala sakit awalnya kakeknya bayi, umur 59 tahun. Batuk, sesak, demam masuk di RS Fatimah Parepare. Dirawat beberapa hari, demamnya tidak turun, dirujuk ke kami," kata Direktur RSUD Andi Makkasau Parepare, dr Renny Anggraeni Sari saat dikonfirmasi IDN Times, Sabtu (20/6).

Awalnya, hasil tes cepat atau rapid test dinyatakan non reaktif. Tapi menurut pemeriksaan lanjut dengan metode tes swab. Hasil rontgen thorax atau foto dada menunjukkan pada paru-paru kakek itu terdapat penyakit pneumonia.

"Di paru-parunya ada perburukan makanya dilanjut tes cepat molekuler (TCM). Di kami, ditemukan positif (COVID-19)," ucap Renny.

Baca Juga: Kasus di Sulsel Melonjak, Gugus Tugas: karena Tes Agresif

1. Keluarga bayi baru saja menggelar akikah di Makassar

Usai Akikah di Makassar, Bayi di Parepare Positif COVID-19Ilustrasi virus corona. IDN Times/Arief Rahmat

Renny mengungkapkan, menurut penelusuran diketahui bahwa bayi yang positif baru saja diakikah di Makassar. Kemungkinan ibunya melahirkan di Makassar.

Keluarga si bayi berada di Makassar sejak 29 Mei hingga 4 Juni 2020 lalu. Mereka adalah ayah dan ibu, kakek dan nenek, kakak, dan bibi. Setelah tiba di Parepare, kakek si bayi mulai merasakan gejala sakit.

Kakek M dibawa ke RS Fatimah Parepare pada Kamis (18/6), sebelum dirujuk ke RSUD Andi Makkasau. Kakek dinyatakan positif, dan tim medis RS pun menelusuri anggota keluarga yang lain. Dari sana diketahui semua anggota keluarga yang positif, termasuk si bayi.

"Sekeluarga diperiksa mulai dari neneknya, ibu bapaknya bayi, kakaknya, sama adik ibu bayi ini. Kalau ibunya awalnya negatif. Jadi kita lakukan dua kali pemeriksaan. Dan hasil pemeriksaan keduanya positif juga," Renny menjelaskan.

2. Meski positif, kondisi bayi dan keluarganya disebut baik-baik saja

Usai Akikah di Makassar, Bayi di Parepare Positif COVID-19RSUD Andi Makassau Parepare gunakan TCM untuk deteksi COVID-19. Dok. RSUD Andi Makkasau

Renny mengatakan, dari tujuh orang sekeluarga yang positif, hanya dua yang dirawat di rumah sakit. Masing-masing kakek dan nenek si bayi. Lima orang lain diisolasi dan jadi peserta program Wisata COVID-19 pada hotel yang telah disediakan Pemprov Sulsel di Makassar.

Kecuali kakek, bayi dan kerabat keluarga lainnya yang positif disebut dalam kondisi yang cukup baik.

"Kalau kakek neneknya ini kita sudah rujuk ke RS Dadi Makassar untuk dirawat. Yang lainnya kita koordinasikan dengan tim gugus tugas provinsi supaya diisolasi di hotel. Hari ini sudah mulai jalan," ucap Renny.

3. RSUD Andi Makkasau Parepare rawat 50 pasien positif

Usai Akikah di Makassar, Bayi di Parepare Positif COVID-19RSUD Andi Makkasau Parepare. Dok. RSUD Andi Makkasau

Saat ini RSUD Andi Makkasau Parepare merawat 50 orang pasien terkonfirmasi positif COVID-19. Terpisah, RS Soemantri merawat lima pasien.

Renny menyatakan pihaknya berupaya bertindak lebih cepat, khususnya dalam hal pemeriksaan lanjutan kepada pasien yang terindikasi COVID-19. Terlebih karena rumah sakit ini telah dilengkapi dengan alat TCM untuk mendeteksi setiap pasien.

"Jadi begitu ada rapid test dan pasien yang kita curigai, dilakukan swab test. Setelah ada hasil (spesimen), itu diambil, kita bisa ketahui hasilnya dalam dua jam. Itu sangat lumayan, sangat membantu sekali," kata Renny.

Baca Juga: Langgar Protokol Kesehatan di Makassar KTP Dicabut? Ini Penjelasannya

Topic:

  • Aan Pranata

Berita Terkini Lainnya