Comscore Tracker

[KLASIK] Sepak Terjang Empat Pemain Asal Korea Selatan di PSM Makassar

Tiga di antaranya berseragam Juku Eja pada waktu bersamaan

Makassar, IDN Times - Reputasi Korea Selatan (Korsel) sebagai pengekspor pesepak bola berbakat Asia baru mencuat di abad ke-21. Ajang Piala Dunia 2002 lambungkan Negeri Ginseng ke jajaran negara-negara penggila bal-balan. Bersama Jepang dan Iran, Korsel acap kali jadi tujuan pencari bakat mencari pemain muda potensial.

Tren perekrutan pemain Korsel di sepak bola Indonesia sendiri baru terjadi pada masa Liga Super. Dengan aturan satu jatah pemain asing khusus asal Asia, klub-klub nasional tak lagi memandang nama-nama asal Amerika Latin sebagai primadona di bursa transfer.

PSM Makassar juga tak ketinggalan tren tersebut. Sampai sekarang, sudah ada empat pemain Korsel yang pernah merumput di Mattoanging. Untuk mengingat kembali, berikut IDN Times menyajikan secuil kisah keempatnya bersama skuad Juku Eja.

1. Shin Hyun-joon (2010)

[KLASIK] Sepak Terjang Empat Pemain Asal Korea Selatan di PSM MakassarPesepakbola PSM Makassar, Shin Hyun-joon (tengah) berebut bola dengan dua pemain Arema Indonesia saat bertanding dalam lanjutan Indonesia Super League (ISL) di Stadion Mattoanging Gelora Andi Mattalatta Makassar, Rabu (10/2/2010). (ANTARA FOTO/Yusran Uccang)

Hanafing dipecat pada 22 Januari 2010 akibat PSM jeblok di papan bawah. Sembilan hari kemudian, mendiang Tumpak Sihite didaratkan sebagai pelatih kepala baru. Tugas legenda PSMS Medan itu sederhana: menyeret tim keluar dari ancaman degradasi.

Selain itu, manajemen turut mencoret semua legiun asingnya. Lima nama baru didaratkan, dua di antaranya asal Korsel yakni Shin Hyun-joon dan Joo Ki-hwan.

Shin jadi salah satu pemain yang menyita perhatian di putaran kedua LSI 2009/10. Direkrut dari klub divisi dua Korsel Cheonan City, gelandang kelahiran 9 April 1983 ini rupanya langsung nyetel.

Berbekal umpan-umpan akurat dan kemampuan membaca permainan, Shin jadi "pelayan" sempurna untuk Osvaldo Moreno sang ujung tombak. Pemilik nomor punggung 7 tersebut rupanya pernah menimba ilmu sepak bola di Brasil. Tak heran Shin sering lakukan trik-trik yang mengundang decak kagum suporter.

Hanya diikat setengah musim, Shin tampil sebanyak 18 kali dan mengemas sepasang gol. Meski cemerlang di lapangan, kisahnya bersama PSM diikuti berita tindakan indisipliner. Salah satunya, ketika Shin meninggalkan hotel tempat tim menginap selama babak 16 besar Piala Indonesia di Jayapura, Mei 2010.

2. Joo Ki-hwan (2010)

[KLASIK] Sepak Terjang Empat Pemain Asal Korea Selatan di PSM MakassarPesepakbola Pelita Jaya Jajang Mulyana (kanan) dan pesepakbola PSM Makassar, Joo Ki-hwan, berebut bola pada pertandingan lanjutan Liga Super Indonesia 2009-2010, di Stadion Singaperbangsa Karawang, Jawa Barat, Rabu (24/3/2020). (ANTARA FOTO/M. Ali Khumaini)

Datang "sepaket" dengan Shin Hyun-joon, Joo Ki-hwan awalnya dianggap sebagai rekrutan yang mengkhawatirkan. Joo memang tinggi menjulang (1,91 meter), namun perawakannya terlihat kurus. Alhasil rekrutan asal klub Singapura Super Reds itu dianggap tak cocok mengawal lini belakang PSM.

Suara sumbang boleh saja berdatangan, tapi pemain kelahiran 20 Desember 1981 itu ogah menyerah. Dalam waktu singkat, Joo langsung memikat sang pelatih berkat determinasinya di lapangan. Kepercayaan pun tumbuh. Joo membayarnya dengan catatan clean sheet alias nirbobol pada tujuh pertandingan.

Joo tampil penuh di 14 laga PSM sepanjang putaran kedua LSI 2009/10, dan hanya tiga kali absen. Selain itu satu gol turut dibukukan, tepatnya ke gawang Persebaya Surabaya di pekan ke-24 (14 Maret 2010). Menjamu Bajul Ijo, PSM menang 2-0.

Baca Juga: [KLASIK] Kiprah Singkat Nemanja Vucicevic sebagai Juru Gedor Juku Eja

3. Park Jung-hwan (2010)

[KLASIK] Sepak Terjang Empat Pemain Asal Korea Selatan di PSM MakassarPesepakbola PSM Makassar, Park Jung-hwan (tengah) berusaha melewati dua pemain Persebaya Surabaya saat bertanding dalam lanjutan Indonesia Super League (ISL) 2009 di Stadion Mattoanging Gelora Andi Mattalatta Makassar, Minggu (14/3/2010). (ANTARA FOTO/Yusran Uccang)

Sejatinya, Oscar Aravena adalah striker baru PSM pada jendela transfer paruh musim. Namun oleh operator kompetisi, ia dianggap tak memenuhi syarat administrasi. Pihak PSM meradang lantaran kontrak sudah diteken. Alhasil jelang bursa transfer tutup, manajemen Juku Eja bergerilya mencari tandem Osvaldo Moreno.

Pencarian berujung pada Park Jung-hwan, striker yang memperkuat Persiba Balikpapan pada putaran pertama LSI 2009/10. Tanda tangan diamankan pada Februari 2010 dengan banderol tak sedikit, Rp420 juta untuk setengah musim. Adapun dua kompatriotnya yang lain digaji Rp50 juta per bulan.

Baru tampil di pekan ke-22 (6 Maret 2010), pemain kelahiran Seoul, 14 Januari 1977, tersebut butuh tiga pertandingan untuk membuka rekening gol bersama PSM. Tampil sebanyak 15 kali pada semua ajang, Park mencetak enam gol. Masing-masing lima di LSI 2009/10 dan sebiji gol di Piala Indonesia.

Masuk musim 2010/11, Robert Rene Alberts yang masuk sebagai pengganti Tumpak Sihite tak memasukkan trio Korsel dalam rencana timnya. Alhasil ketiganya hanya berseragam PSM selama setengah musim.

4. Kwon Jun (2011-2012, 2016)

[KLASIK] Sepak Terjang Empat Pemain Asal Korea Selatan di PSM MakassarPesepakbola Arema Indonesia, Barisic (kanan) berusaha mencuri bola dari pesepakbola PSM Makassar, Kwon Jun (kiri) dalam pertandingan Indonesian Premier League (IPL) di Stadion Gajayana, Malang, Jawa Timur, Sabtu (17/3/2012). (ANTARA FOTO/Ari Bowo Sucipto)

Kwon Jun jadi pemain asal Korsel yang paling lama perkuat PSM. Direkrut untuk skuad Liga Primer Indonesia (LPI) 2011, bek tengah didikan klub Brasil Figueirense ini menjelma sebagai pilar utama tim racikan Petar Segrt.

Sama seperti Joo Ki-hwan tahun sebelumnya, Kwon Jun menutupi kekurangan tubuh tak kekar dengan penampilan tanpa kompromi. Postur tubuh 1,87 meter membuat Kwon Jun unggul dalam duel bola-bola udara. Terlebih usianya yang masih muda saat itu (25 tahun) membuat performanya lebih garang.

Masa tugas bersama Pasukan Ramang rupanya punya kenangan manis. Di Makassar inilah ia bertemu dengan sang istri. Pemain kelahiran Pyeongtaek, 12 Oktober 1987 itu bahkan melamarnya di Mattoanging, tepatnya di jeda antarbabak pekan ke-4 LPI 2011/12 saat PSM menjamu Semen Padang (15 Januari 2012).

Sayang, masalah finansial yang menimpa PSM membuat gajinya sempat lama tertunggak. Habis kesabaran, Kwon Jun memilih keluar pada Agustus 2012 dan menerima tawaran klub papan atas Iran, Persepolis. Dua musim berseragam PSM, ia tampil 44 kali dan mencetak 4 gol.

Sempat melanglang buana di Malaysia dan Thailand, Kwon Jun kembali bereuni dengan PSM di putaran kedua ISC 2016. Namun masa bakti kedua cuma berlangsung setengah musim. Ia tampil 11 kali tanpa sekalipun membobol gawang lawan.

Baca Juga: [KLASIK] 5 Pemain Asal Australia yang Pernah Membela PSM Makassar

Topic:

  • Ach. Hidayat Alsair
  • Irwan Idris

Berita Terkini Lainnya