Comscore Tracker

Doyan Durian? Ini 4 Destinasi Sulsel yang Wajib Kamu Singgahi!

Sudah pernah mencicipi durian Otong Emas?

Makassar, IDN Times - Ada pemandangan menarik di kota Makassar sebulan terakhir. Puluhan mobil bak terbuka dan gerobak-gerobak kecil menyemuti sejumlah ruas jalan.

Tidak, ini bukan profil semrawutnya pengaturan parkir. Mereka rupanya menjajakan buah yang menggiurkan lidah: durian!

Meski diiringi suara "pro-kontra" nyaris berimbang--tengok saja larangan membawa durian ke pesawat atau kamar hotel--peminat buah ini tetap nyaman bersantap buah di depan umum. Agaknya, legenda rakyat Thailand yang menyebut jika durian adalah buah yang dibenci, sekaligus dicintai memang terbukti.

Tanah subur Sulawesi Selatan rupanya jadi lahan yang sempurna bagi pemilik nama ilmiah Durio zibethinus tersebut. Mereka menjadi primadona di daerah utara, mulai dari Polman di Sulawesi Barat hingga kabupaten Luwu Timur yang berbatasan dengan Sulawesi Tenggara.

Seperti kata pepatah, "tak kenal maka tak sayang," ini empat daerah Sulsel penghasil durian. Jika kamu penggila durian, kurang afdol jika belum singgah keempat tempat ini:

1. Enrekang

Doyan Durian? Ini 4 Destinasi Sulsel yang Wajib Kamu Singgahi!Pixabay.com

Apa sih yang tersirat di kepala begitu mendengar Enrekang? Budaya lokal yang terpelihara? Bentang pegunungan serta lembah eksotis nan membujur di horison? Atau penganan tradisional dengan bahan baku susu bernama Dangke?

Tiga hal tadi memang menjadi ciri khas kabupaten berpenduduk 200 ribu jiwa tersebut. Namun beberapa tahun terakhir, muncul lagi satu komoditas menarik yang agaknya bakal menjadi trademark anyar, yakni durian.

Pusat pembibitannya terletak di Desa Kaluppang, Kecamatan Maiwa yang berjarak satu jam perjalanan dari ibu kota kabupaten. Dengan dukungan dari pemda setempat, durian diyakini sanggup menjadi daya tarik baru dalam segi ekowisata yang tengah digodok.

Bahkan demi mendongkrak pamor si raja buah di mata masyarakat Enrekang, sebuah festival durian khusus diselenggarakan pada awal bulan Maret kemarin.

2. Binuang, perbatasan Pinrang - Polewali Mandar

Doyan Durian? Ini 4 Destinasi Sulsel yang Wajib Kamu Singgahi!Freepik.com

Binuang, sebuah kecamatan yang terletak di perbatasan Kapupaten Polewali Mandar (Sulbar) dan Kabupaten Pinrang (Sulsel), menawarkan durian sebagai buah tangan sekaligus hidangan populer bagi pengendara atau wisatawan kala hendak melepas kala kala melewati jalur lintas barat Sulawesi. 

Saat tiba musim, durian-durian langsung dijajakan di depan rumah-rumah warga di lapak-lapak sederhana. Pemandangan tersebut sudah menjadi hal umum di Desa Rea, Desa Kanang sampai Desa Silopo, terutama pada hari libur nasional atau akhir pekan.

Dengan rasa legit yang berbeda dari jenis lain, komoditas utama Binuang dijamin sanggup memanjakan lidah. Tak hanya durian, daerah ini sejak lama juga dikenal dengan buah-buahan lain seperti rambutan.

3. Sidrap

Doyan Durian? Ini 4 Destinasi Sulsel yang Wajib Kamu Singgahi!Pixabay.com

Satu lagi wilayah penghasil durian, yakni Sidenreng Rappang alias Sidrap. Meski dikenal sebagai kabupaten penghasil beras nomor wahid di Sulawesi Selatan, alam yang subur turut mendukung tumbuhnya banyak jenis varietas sayur hingga buah.

Berpusat di Kecamatan Pituriawa, durian biasanya dijajakan sepanjang jalan yang membentang dari Desa Betao hingga Desa Betao Riase. Meski cukup sederhana, warga tetap menyemut demi mendapatkan seikat tiga.

Pemkab Sidrap sendiri mulai melirik buah tersebut sebagai salah satu komoditas unggulan selain rambutan, langsat, cengkeh dan masih banyak lagi. Sebagai bentuk keseriusan, durian baru-baru ini ditambahkan dalam katalog Kebun Wisata Belawae yang terletak di Kecamatan Pitu Riase.

Baca Juga: Hari Hutan Sedunia: Menilik Kondisi Terkini Hutan di Sulawesi Selatan

4. Luwu

Doyan Durian? Ini 4 Destinasi Sulsel yang Wajib Kamu Singgahi!Pixabay.com

Untuk urusan durian di seantero Sulsel, Luwu masih menjadi nomor satu. Kabupaten yang berbatasan dengan Tana Toraja, Toraja Utara dan Luwu Utara tersebut memang sudah dikenal sebagai sentra penghasil durian cap wahid.

Varietas lokal dengan reputasi istimewa dari Luwu adalah Otong Emas, dikenal lantaran tekstur daging tebalnya, kulit tipis, dan ukuran biji yang kecil. Pemandangan "banjir" durian kontan langsung menyergap seantero Kota Palopo, pusat Kabupaten Luwu, begitu musimnya tiba. Sebuah pemandangan yang menggiurkan, bukan?

Selain dijajakan secara tradisional, para petani acapkali langsung mengirim hasil panennya ke Makassar melalui perjalanan darat untuk dijual kembali. Hasilnya? Laku keras tak bersisa.

Muncul pertanyaan sederhana. Mau mencicipi yang telah menempuh perjalanan berjam-jam atau yang baru saja jatuh di dari pohonnya? Jika memilih opsi kedua, segeralah berkemas lalu kunjungi langsung kebun durian yang sudah disebutkan tadi.

Baca Juga: Heboh Durian Seharga Rp14 Juta di Tasikmalaya, Apa Istimewanya?

Topic:

  • Ach. Hidayat Alsair
  • Ita Lismawati F Malau

Just For You