Comscore Tracker

Berganti Pimpinan, OJK Berkomitmen Teruskan Tren Positif di Sulsel

Aset perbankan di Sulsel tumbuh 5,67 persen di 2019  

Makassar, IDN Times - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Regional VI Sulawesi, Maluku dan Papua (Sulampua) melakukan serah terima jabatan pimpinan. Acara ini dirangkaikan dengan pertemuan tahunan industri jasa keuangan di Hotel Claro Makassar, Senin (3/2).

Kepala OJK Sulampua yang sebelumnya dijabat oleh Zulmi, kini dijabat oleh Nurdin Subandi, eks Direktur Pengawasan Lembaga Jasa Keuangan (LJK) OJK Regional IX Kalimantan. Sementara Zulmi kini menjabat Advicer Departemen Pengendalian Kualitas Pengawasan Perbankan OJK RI.

Nurdin Subandi dilantik oleh Anggota Dewan Komisioner OJK RI Ahmad Hidayat. Proses pelantikan dan serah terima jabatan ini turut dihadiri pula oleh Gubernur Sulawesi Selatan Nurdin Abdullah. 

Baca Juga: BPK Sebut Ada Masalah dalam Laporan Keuangan OPD Pemprov Sulsel

1. Sulsel mengalami sejumlah tren positif sepanjang 2019

Berganti Pimpinan, OJK Berkomitmen Teruskan Tren Positif di SulselPertemuan industri jasa keuangan Sulsel di Hotel Claro, Senin (3/2). IDN Times/Asrhawi Muin

Berdasarkan data OJK Regional VI Sulampua, hingga Desember 2019, total aset perbankan di Sulawesi Selatan mencapai Rp153,37 trilliun, atau tumbuh 5,67 persen. 

Pertumbuhan aset perbankan ini dipengaruhi oleh pertumbuhan Dana Pihak Ketiga 5,01 persen menjadi Rp99,99 triliun, dan pertumbuhan kredit 2,66 persen dengan nominal Rp123,45 triliun. Di mana kredit bank umum tumbuh 2,52 persen menjadi Rp120,90 triliun dan kredit BPR tumbuh 9,60 persen menjadi Rp2,55 triliun. 

Kredit UMKM juga mengalami pertumbuhan positif 2,52 persen dengan pangsa 33,56 persen dari total kredit. Sejalan dengan itu, realisasi penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR) pada tahun 2019 mencapai Rp8,18 triliun atau 123,28 persen dari rencana bisnis bank pada awal 2019 sebesar Rp6,64 triliun yang disalurkan kepada 308.057 UMKM, dengan tingkat NPL yang rendah 0,07 persen. 

Untuk realisasi KUR, dibandingkan target, juga mengalami peningkatan dari 90,7 persen pada tahun 2017, dan 121,9 persen pada tahun 2018. Di samping itu, penyaluran KUR di Sulawesi Selatan juga mengarah ke sektor produksi yaitu pertanian, perikanan, dan industri pengolahan, dengan pangsa 60,17 persen, dan melebihi target pemerintah, yaitu minimal 50 persen.

Dengan kredit yang terus tumbuh positif, kinerja intermediasi perbankan di Sulawesi Selatan masih terjaga pada level yang tinggi dengan indikator Loan to Deposit Ratio (LDR) mencapai 122,40 persen, lebih tinggi dari LDR perbankan secara nasional 93,55 persen. 

2. Gubernur harap pimpinan baru OJK melanjutkan tren positif

Berganti Pimpinan, OJK Berkomitmen Teruskan Tren Positif di SulselGubernur Sulsel Nurdin Abdullah. IDN Times/Asrhawi Muin

Menurut Nurdin Abdullah, selama ini OJK telah membangun sinergi yang luar biasa dengan Pemprov Sulsel. Hal ini dianggapnya sangat berperan dalam pengambilan keputusan di sektor ekonomi. 

"Jadi Pemprov Sulsel akan berkomitmen tinggi untuk mendukung tumbuh kembang usaha termasuk industri jasa keuangan," katanya saat memberikan sambutan.

Nurdin mengatakan bahwa tren-tren positif tersebut harus dilanjutkan. Dia berharap tren positif tersebut bisa dinikmati oleh seluruh masyarakat.

"Saya kira perbankan ini kita harapkan bisa hadir di seluruh pelosok-pelosok sehingga masyarakat dengan mudah bisa mendapatkan modal. Oleh karena itu, saya berharap pejabat baru bisa melakukan apa yang sudah dilakukan oleh pendahulunya," ujarnya.

Baca Juga: Realisasi Investasi Sulsel di Tahun 2019 Gagal Mencapai Target

3. Evaluasi menjadi langkah awal sebelum melanjutkan tren positif

Berganti Pimpinan, OJK Berkomitmen Teruskan Tren Positif di SulselKepala OJK Regional VI Sulampua Nurdin Subandi. IDN Times/Asrhawi Muin

Sementara itu, Nurdin Subandi selaku pimpinan baru berkomitmen akan melanjutkan segala tren positif yang telah diraih sebelumnya. Dia pun mengharapkan dukungan dari segala pihak, termasuk media massa.

"Dengan harapan itu mudah-mudahan pelaksanaan tugas kami dapat berjalan dengan lancar dan juga apa yang kita capai," kata Nurdin Subandi.

Dia menyebutkan, ada tiga hal pokok yang menjadi sasaran OJK yaitu mengatur jasa keuangan, edukasi dan pemenuhan konsumen, serta kegiatan-kegiatan lain di luar itu.

Ke depannya, ia akan melakukan pemetaan terlebih dahulu terkait apa saja pencapaian di periode sebelumnya. Dia mengaku akan menjaga sinergitas dengan pemerintah sebagaimana arahan dari gubernur. 

"Langkah awal kami mungkin adalah mengevaluasi dan memetakan kembali apa-apa yang sudah dijalankan Pak Zulmi. Kalau ada hal yang kurang kami akan coba kolaborasikan lagi," katanya.

Topic:

  • Aan Pranata

Berita Terkini Lainnya