Comscore Tracker

Mondial Fest 2019, Menanam Bibit Perdamaian Mulai dari Kampus

"Merayakan Kemanusiaan" jadi tema untuk helatan kedua

Makassar, IDN Times - Berbagai upaya menebar bibit-bibit damai mulai dilakukan oleh banyak pihak sebagai reaksi atas kondisi sosial-masyarakat Indonesia terkini. Salah satunya dilakukan lewat Mondial Fest 2019, sebuah acara yang digelar oleh Program Studi Hubungan Internasional Universitas Bosowa, Makassar.

Salah satu hal unik adalah pemilihan kata mondial. "Tahun lalu, ketika pertama kalinya membuat festival ini, saya bersama mahasiswa mencari kata lain untuk global. Saya menemukan kata mondial yang juga mengandung makna yang sama," ujar Ketua Prodi HI Universitas Bosowa, Zulkhair Burhan, kepada IDN Times pada Senin (23/12) kemarin.

Dalam KBBI, mondial adalah sebuah kata sifat yang untuk hal-hal yang berkaitan dengan seluruh dunia. Kata tersebut juga bisa ditemui dalam bahasa Prancis dengan makna serupa.

1. Melalui kolase yang dipamerkan, para mahasiswa Program Studi Hubungan Internasional Universitas Bosowa menyoroti isu-isu terkini

Mondial Fest 2019, Menanam Bibit Perdamaian Mulai dari KampusIDN Times/Achmad Hidayat Alsair

Sosok yang biasa disapa Kak Bob ini turut bercerita bahwa Mondial Fest pada awalnya hanya berupa proyek kelas kolektif sebagai pengganti Ujian Akhir Semester melibatkan mahasiswa lintas angkatan. Respons positif yang diterima membuat Mondial Fest kembali digelar pada tahun ini.

Pemilihan tema Merayakan Kemanusiaan sendiri bukannya tanpa alasan. Tren kekerasan yang melonjak selama beberapa tahun terakhir jadi perhatian semua kalangan, termasuk akademisi dan mahasiswa.

"Merayakan Kemanusiaan diangkat karena sekarang isu-isu kekerasan sedang menguat. Makanya kita selalu memikirkan konsep acara-acara seperti ini yang lebih kreatif dalam membawa nilai-nilai perdamaian dan kemanusiaan secara lebih soft," lanjutnya.

2. Generasi millennial jadi kalangan yang paling merasakan globalisasi dan kemajemukan

Mondial Fest 2019, Menanam Bibit Perdamaian Mulai dari KampusIDN Times/Achmad Hidayat Alsair

Upaya menyebar benih-benih damai lewat cara-cara membumi dirasa lebih efektif untuk menjaring atensi. Generasi millennial jadi kalangan yang paling merasakan globalisasi. Budaya dari seluruh dunia melintas dengan cepat. Alhasil kemajemukan jadi sesuatu yang kian niscaya alias tak bisa dihindari.

"Target Mondial Fest tentu saja para mahasiswa karena mereka yang menjalani hidup di masyarakat sehari-hari. Saya membayangkan mereka pada akhirnya memiliki nilai perdamaian dan kemanusiaan hingga tercermin dalam kehidupan sehari-hari," papar Kak Bob.

Berangkat dari isu keberagaman, edisi 2019 pun untuk kali pertama bersifat tematik. Ini adalah langkah awal bagi Mondial Fest untuk terus berkembang sembari mengangkat tema-tema lain yang tak kalah pentingnya.

Baca Juga: Mondial Fest 2019: Menengok Peran Media Sebagai Juru Damai

3. Berlangsung dari Senin (23/12) kemarin hingga Selasa (24/12) ini, Mondial Fest 2019 turut melibatkan IDN Times, Yayasan Ruang Antara, LBH Makassar dan KontraS Sulawesi

Mondial Fest 2019, Menanam Bibit Perdamaian Mulai dari KampusIDN Times/Achmad Hidayat Alsair

"Untuk tahu depan, saya harap kegiatannya lebih besar. Semoga bisa mengajak lebih banyak pihak lagi. Isu-isunya masih tentang keseharian, tapi dengan melibatkan lebih banyak orang," demikian harapan Kak Bob untuk Mondial Fest 2020.

Digandengnya IDN Times sebagai mitra pun bukannya tanpa alasan. "Kita tidak tahu profesi mereka setelah lulus seperti apa. Jika ada yang menjadi jurnalis, mereka akan tahu perspektif peace journalism. Minimal seperti itu. Harapannya agar nilai-nilai tersebut bisa dianut oleh mahasiswa," pungkasnya.

Mondial Fest 2019 berlangsung dari hari Senin (23/12) hingga Selasa (24/12) ini. Turut serta beberapa pihak yakni Yayasan Ruang Antara, Lembaga Bantuan Hukum Makassar dan dan KontraS Sulawesi. Selain kuliah umum dan workshop perdamaian, acara ini juga menampilkan pertunjukan budaya, pameran foto dan kolase, pemutaran film pendek, serta penampilan musik di lobi Gedung 1 Universitas Bosowa.

Baca Juga: Mondial Fest 2019: Tumbuhkan Narasi Kemanusiaan lewat Media Millennial

Topic:

  • Ach. Hidayat Alsair
  • Irwan Idris

Berita Terkini Lainnya