Comscore Tracker

Abrasi Parah di Galesong Takalar, 19 Rumah Terancam Hilang

Bronjong jadi solusi sementara

Makassar, IDN Times - Ancaman abrasi di Pantai Galesong, Kecamatan Galesong Utara, Kabupaten Takalar kian mengkhawatirkan. Bahkan, abrasi telah menyentuh rumah-rumah masyarakat yang bermukim di pesisir pantai.

Menurut data dari pemerintah setempat, setidaknya ada 19 rumah yang terancam hilang akibat abrasi. Selain itu, abrasi juga mengancam daerah tepi pantai tahun ini sepanjang 74 kilometer. 

Abrasi terjadi diduga sebagai dampak dari penyedotan pasir laut untuk reklamasi di sekitar Pantai Losari. Untuk mengatasi abrasi, selama ini masyarakat setempat hanya mengandalkan karung berisi pasir untuk menahan gelombang ombak.

1. Gubernur janji akan atasi masalah abrasi di Pantai Galesong

Abrasi Parah di Galesong Takalar, 19 Rumah Terancam HilangGubernur Sulawesi Selatan Nurdin Abdullah. IDN Times/Asrhawi Muin

Gubernur Sulawesi Selatan Nurdin Abdullah berkunjung ke lokasi abrasi di Galesong pada Selasa (7/1). Gubernur berjanji akan segera menuntaskan masalah abrasi. Saat ini, kata dia, yang diperlukan adalah kerja sama dengan pemerintah daerah maupun pusat.

"Sebentar lagi saya tinggal tunggu datanya semua kerusakan rumah yang diambil ombak. Kita punya anggaran tanggap darurat. Saya akan serahkan ke Pak Bupati nanti beliau yang mendata semua. Jadi masyarakat tidak usah risau kehilangan rumah," kata Nurdin.

2. Bronjong akan jadi solusi sementara

Abrasi Parah di Galesong Takalar, 19 Rumah Terancam Hilangwww.123rf.com

Meski belum ada solusi tepat, namun pemerintah memberikan solusi sementara yakni dengan memanfaatkan bronjong atau anyaman kawat baja yang dilapisi dengan seng berbentuk kotak.

Bronjong ini nantinya akan digunakan untuk menahan air laut agar tidak terus-menerus mengikis daratan. Caranya yaitu mengisinya dengan batu lalu dipasang pada tebing-tebing dan tepian pantai.

"Tadi tokoh-tokoh masyarakat di sini minta bronjong. Ada bronjong kita bisa adakan. Nanti pemda yang isinya," katanya.

Baca Juga: Pemprov Sulsel Beli Mobil SUV Rp4,4 M untuk Tamu Penting, Ini Speknya 

3. Stok bronjong masih sangat terbatas

Abrasi Parah di Galesong Takalar, 19 Rumah Terancam HilangDok.IDN Times/Istimewa

Sementara itu, Kepala Balai Besar Wilayah Sungai Pompengan Jeneberang (BBWSPJ) Supardji mengatakan, pihaknya justru tidak bisa memberikan bronjong sesuai kebutuhan lantaran stok sangat terbatas. BBWSPJ sendiri mendapatkan tugas untuk menyediakan bronjong. 

"Kami tidak bisa memberi sesuai kebutuhan, karena stok kami sangat terbatas. Kami mengusul ke pusat belum ada jawaban," kata Supardji.

Berdasarkan pantauan yang dilakukan di lapangan, Supardji menjelaskan abrasi yang terjadi diakibatkan angin barat dengan gelombang yang cukup tinggi. Maka dari itu, penanganan darurat harus segera dilakukan. 

"Secara total kami menganggarkan Rp14 miliar untuk mengatasi abrasi di Sulsel. Itu masuk program TA 2020 yang sedang tender. Namun belum bisa mengatasi seluruhnya, karena keuangan terbatas," kata Supardji.

Baca Juga: Pemprov Sulsel Siapkan Rp20 M untuk Penanggulangan Bencana

Topic:

  • Asrhawi Muin
  • Irwan Idris

Berita Terkini Lainnya