Comscore Tracker

Mengenang Andi Siti Nurhani Sapada, Maestro Tari Tradisional Sulsel

#MenjagaIndonesia Presiden Sukarno pun terkesima

Makassar, IDN Times - Mei 1950, Presiden Soekarno melawat ke Kota Makassar. Kunjungan ini dilakukannya setelah Pemberontakan Andi Azis bersama para prajurit eks-KNIL genap sebulan dipadamkan. Namun, kontak tembak masih berlangsung di daerah pegunungan luar Makassar setelah para eks-KNIL menyingkir ke hutan usai Andi Azis ditangkap pada 15 April 1950.

Namun siapa sangka, lawatan sarat risiko tersebut menjadi pemicu semangat salah satu pionir tari tradisional Sulsel untuk berkarya. Alkisah, Andi Siti Nurhani Daeng Masugi (biasa disapa dengan nama Nani) yang masih berusia 20 tahun, didatangkan untuk menari dalam acara penyambutan sang Presiden di kantor Gubernur Sulawesi waktu itu, Raden Soediro.

Seperti diceritakan dalam buku Dari Sangkar Saoraja Menuju Pentas Dunia (Nuwahidah, Bio Pustaka, 2004), Soekarno sejak jauh-jauh hari meminta dipentaskan tari tradisional. Nani secara cepat meminjam baju daerah Mandar dari salah satu bangsawan dan memilih tari Pattuddu. Usai menari, Soekarno rupanya terkesima. Ia meminta Nani untuk tetap bergiat dalam pengembangan tari daerah Sulsel.

1. Andi Siti Nurhani Daeng Masugi lahir di Parepare, 25 Juni 1929, dari pasangan keluarga bangsawan terpandang

Mengenang Andi Siti Nurhani Sapada, Maestro Tari Tradisional SulselTropenmuseum, part of the National Museum of World Cultures

Andi Siti Nurhani Daeng Masugi lahir di Parepare, Sulawesi Selatan pada 25 Juni 1929. Gelar bangsawan di namanya berasal dari sang ayah, Andi Makkasau Parenrengi Lawawo, yang bergelar Datu Suppa Toa. Andi Makkasau melepas gelar bangsawannya demi bergabung dengan gerilyawan di masa pendudukan Belanda setelah 1945. Namun, ayah Nani gugur tahun 1947 dalam operasi militer brutal yang dipimpin Raymond Westerling.

Sang ibu, Rachmatiah Sonda Daeng Baji, juga ketururunan darah biru. Beliau adalah putri dari Karaeng Sonda, Raja Bontonompo, sebuah wilayah yang kini menjadi salah satu kecamatan Kabupaten Gowa. Di usia kanak-kanak atau pada tahun 1934, Nani hijrah ke Makassar. Tinggal dengan kakek-nenek dari pihak ibunya, Nani juga mulai mengenyam bangku di sekolah dasar Europeesche Lagere School (ELS).

Tahun 1938, sang kakek yakni H. Sonda Daeng Mattayang dipindahtugaskan ke Kejaksaaan Ambon. Nani turut dibawa ke Ambon, dan tetap tinggal di sana ketika Jepang menduduki Indonesia. Kembali ke Makassar setelah Indonesia menyatakan kemerdekaannya, Nani melanjutkan pendidikannya di Meer Uitgebreid Lager Onderwijs atau MULO (1946-1948, setingkat SMP) kemudian Algemene Middelbare School atau AMS (1948-1950, setingkat SMA).

2. Nani mulai meniti karier di bidang kesenian dengan menjadi penyanyi lagu daerah untuk grup orkes Baji Minasa pada tahun 1948

Mengenang Andi Siti Nurhani Sapada, Maestro Tari Tradisional SulselRepro Buku "Hj. Andi Siti Nurhani Sapada: Dari Sangkar Saoraja Menuju Pentas Dunia" (Bio Pustaka, 2004)

Dalam buku Calling Back the Spirit: Music, Dance, and Cultural Politics in Lowland South Sulawesi (Richard Anderson Sutton, Oxford University Press, 2002), Nani bercerita bahwa ketertarikannya kepada dunia seni mulai muncul setamat MULO. Ia mulai belajar memainkan piano dan bernyanyi. Musik-musik barat jadi sumber inspirasi dalam awal kariernya sebagai penembang.

Dari tahun 1948 hingga 1950, Nani menjadi penyanyi utama grup orkes Baji Minasa yang dipimpin seniman lokal Bora Daeng Irate. Suaranya menggema di seantero Sulsel lewat siaran radio RRI Makassar membawakan lagu-lagu daerah yang digubah menjadi lebih modern. Di tangan Daeng Irate inilah, "Anging Mammiri" berkenalan dengan biola, klarinet, drum dan bass betot setelah satu abad lebih hanya dimainkan menggunakan kecapi.

Nani sendiri mentas di RRI dengan nama panggung Daeng Sugi. Berbicara dengan sejarawan Richard Anderson Sutton pada 1994 silam, ia mengaku menggunakan nama tersebut untuk melindungi identitas aslinya. Pada waktu itu, ada pandangan bahwa perempuan bangsawan tidak pantas terjun ke dunia hiburan. Namun, tekadnya untuk terjun menekuni dunia seni sudah tak terbendung.

Baca Juga: Jenderal M. Jusuf di Tengah Pusaran Kontroversi Supersemar 1966

3. Dunia seni tari mulai diseriusi oleh Nani mulai dekade 1950-an dengan dukungan penuh dari sang suami

Mengenang Andi Siti Nurhani Sapada, Maestro Tari Tradisional SulselTropenmuseum, part of the National Museum of World Cultures

Tak cuma di bidang tarik suara, Nani ikut terjun dalam dunia tari pada tahun 1947. Guru tari pertamanya adalah Inche Maulana Daeng Tarring, istri salah satu gurunya di MULO. Tarian pertama yang dipelajarinya secara intensif adalah Tari Pattuddu asal Mandar (Sulawesi Barat), tari yang kelak membawanya bertemu dengan presiden pertama Republik Indonesia di tahun 1950.

Atas permintaan Soekarno, Nani bersama tim penari Sulsel (juga jadi pemimpin rombongan) tampil di setiap acara peringatan kemerdekaan Indonesia di Istana Negara Jakarta. Ini dilakukannya dari 1953 hingga 1965. Juga pada dekade 1950-an, ia turut memimpin sebuah sanggar seni tari di Makassar. Namun pada masa itu, Nani dan anak-anak asuhnya kerap menjadi sasaran persekusi kelompok pemberontak Darul Islam lewat ancaman dan pembubaran.

Kendati demikain, 1950 jadi tahun yang istimewa di hidup Nani. Selain mulai mantap menjejak karier di dunia seni tari, ia turut membina rumah tangga. Ia dipersunting oleh Andi Sapada Mappangile, seorang letnan di unit kepolisian militer serta mantan pejuang di masa revolusi, yang kelak menjadi bupati pertama Kabupaten Sidenreng Rappang (1960-1966). Nama Nani pun berubah menjadi Andi Siti Nurhani Sapada, yang bisa disingkat Anida.

Sang suami mendukung penuh aktivitas Nani di bidang seni tari. Ia pula yang memberi sumbangan gagasan bagi inovasi tari gubahan sang istri.

Baca Juga: Mengenal Hoo Eng Djie, Seniman Tionghoa Pencipta Lagu Rakyat Makassar

4. Sebagai upaya pelestarian tari tradisional Sulawesi Selatan, Nani mendirikan Institut Kesenian Sulawesi pada tahun 1962

Mengenang Andi Siti Nurhani Sapada, Maestro Tari Tradisional SulselRepro Buku "Ny. Andi Siti Nurhani Sapada: Karya dan Pengabdiannya" (Departemen Pendidikan dan Kebudayaan RI, 1991)

Tahun 1962, Nani mendirikan Institut Kesenian Sulawesi (IKS) di Sidrap sebagai tempat para pemuda-pemudi Sulsel untuk mengenal dan mempelajari lebih dalam seni tari empat kelompok etnis mayoritas di Sulawesi Selatan waktu itu yakni Makassar, Bugis, Toraja dan Mandar. Nani dan murid-muridnya di IKS pun kerap diundang dalam acara-acara resmi di tingkat daerah, nasional dan internasional untuk menyuguhkan tari tradisional Sulsel.

Melalui IKS pula, Nani menciptakan dan menggubah tari-tari tradisional yang mulai terkubur sejarah akibat runtuhnya banyak kerajaan lokal. Mereka kerap mengunjungi sebuah daerah, dan bertemu dengan tetua adat setempat demi merekonstruksi gerakan demi menjaga tari tradisional di wilayah tersebut. Tak jarang proses tersebut berlangsung berbulan-bulan.

Kerja kerasnya berbuah manis. Pada masa Presiden Soeharto, ketika pemerintah mengirim tim kesenian ke Australia di tahun 1975, dua tari gubahan Nani yakni tari Bosara dan Pattennung turut ditampilkan. Selain melanjutkan pendidikan di jurusan bahasa Inggris Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan (IKIP, kini menjadi Universitas Negeri Makassar) pada 1971-1973, Nani juga menjadi anggota DPRD Sulsel dari 1971 sampai 1974.

5. Puluhan tari tradisional kreasi dan gubahannya masih dipestaskan hingga sekarang, salah satunya yakni tari Pakarena

Mengenang Andi Siti Nurhani Sapada, Maestro Tari Tradisional SulselWikimedia Commons (Ali Froghi)

Selain tari, ia turut mengaransemen musik pengiring tari. Ini dimulai saat Nani bersama sang suami pindah ke Sidrap pada 1960, di mana mereka berdua mencetuskan ide penggabungan instrumen kecapi dan suling. Eksperimen berjalan mulus, penonton ternyata suka. Alat musik tradisional yang selanjutnya ditambah sebagai pengiring tari adalah genrang, lea-lea, dengkang dan baccing.

Di luar dunia tari dan musik, Nani turut menulis naskah sandiwara radio dan delapan buku tentang kesenian dan kebudayaan empat etnis di Sulsel. Sumbangsih dalam kebudayaan membuat Nani diberi banyak penghargaan, antara lain Anugerah Satya Lencana Kebudayaan dan Hadiah Seni (2007) dan Satya Lencana Bintang Budaya Parana Dharma dari Pemerintah Indonesia (2009).

Menurut Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, beberapa tari daerah Sulsel hasil kreasi atau digubahnya antara lain Pakarena, Pattuddu, Padendang, Bosara, Pabbekkenna Majjina, Pattennung, Dendang-Dendang, Pasuloi, Anging Mamiri, dan Tomassenga. Namun yang paling mahsyur adalah tari Paduppa, tari penyambutan tamu, yang pertama kali ditampilkan secara massal (melibatkan 300 penari) dalam upacara pembukaan Pekan Olahraga Mahasiswa tahun 1968 di Makassar.

Andi Siti Nurhani Sapada tutup usia di Makassar, Sulawesi Selatan, 8 Juli 2010 pada umur 81 tahun karena gangguan jantung dan paru-paru. Pernikahannya dengan Andi Sapada Mappangile melahirkan delapan orang anak, sebagian di antaranya ikut berkecimpung di dunia tari mengikuti jejak sang ibunda.

Baca Juga: Kisah Tragis Berakhirnya Kekuasaan Dua Raja Zalim di Tanah Bugis

Memperingati HUT ke-75 tahun Kemerdekaan Republik Indonesia, IDN Times meluncurkan kampanye #MenjagaIndonesia. Kampanye ini didasarkan atas pengalamanan unik dan bersejarah bahwa sebagai bangsa, kita merayakan Hari Ulang Tahun Kemerdekaan RI dalam situasi pandemik COVID-19, di saat mana kita bersama-sama harus membentengi diri dari serangan virus berbahaya. Di saat yang sama, banyak hal yang perlu kita jaga sebagai warga bangsa, agar tujuan proklamasi kemerdekaan RI, bisa dicapai.

Topic:

  • Ach. Hidayat Alsair
  • Irwan Idris

Berita Terkini Lainnya