Comscore Tracker

Jangan Pernah Mencabut Kumis Kucing, Simak Dampak Buruknya!

Tak seperti bulu, kumis kucing tertanam jauh di dalam kulit

Pernah gak kamu mengamati kumis kucing? Mereka terlihat menonjol dan cukup berbeda dengan bulu yang lain.

Kumis kucing itu bukan sekadar pemanis penampilan, melainkan salah satu bagian tubuh paling penting pada mereka. Kita bahkan dilarang keras memotong atau mencabut bulu tersebut. Apa alasannya?

Untuk mendapatkan informasi lebih lengkap mengenai hal ini, IDN Times menghubungi drh. M. Ar Raniri P. atau yang akrab disapa sebagai dokter Arran di media sosial. Yuk, simak penjelasannya berikut ini!

1. Mengenal anatomi kumis kucing

Jangan Pernah Mencabut Kumis Kucing, Simak Dampak Buruknya!onecms.io

Bulu kucing bentuknya berbeda dari bulu di area lain tubuhnya. Begitu pun fungsinya. Anatomi tubuh kucing memang unik. Dokter Arran mengatakan, berbeda dengan bulu yang menutupi tubuhnya, kumis tertanam lebih jauh di dalam lapisan kulit kucing.

"Perbedaannya sama bulu lain, kumis tempat tertanamnya di tubuh jauh lebih dalam. Kalau rambut biasa di ujungnya gak ada apa-apa. Sedangkan kumis, di ujung folikelnya itu nempel saraf. Folikel adalah tempat rambut tertanam. Saraf itu fungsi utamanya untuk memberikan visualisasi pada si kucing terhadap dunia luar," kata dokter Arran. 

Jangan Pernah Mencabut Kumis Kucing, Simak Dampak Buruknya!felinewellness.com

Hal lain yang mesti diketahui, kumis bukan satu-satunya bulu kucing yang tumbuh lebih dalam dan memiliki saraf di ujungnya. Bulu dengan fungsi sama seperti kumis juga terdapat di atas mata, telinga, dan telapak kaki kucing. 

Coba lihat buktinya dari gambar di atas. Bulu yang berada di lokasi yang disebutkan tampak berbeda dari lainnya, kan?

2. Kumis bisa disebut sebagai indra tambahan untuk kucing

Jangan Pernah Mencabut Kumis Kucing, Simak Dampak Buruknya!lonetreevet.com

Kumis pada kucing punya fungsi sebagai indra tambahan. Sebab bagian itu memberinya kemampuan yang tidak bisa didapatkan dari indra lain.

Kumis kucing fungsinya mirip jari pada manusia, yaitu menangkap stimulus dari luar. Bedanya, kumis kucing bekerja dengan menangkap getaran yang dihasilkan oleh lingkungan sekitar. Getaran antara lain didapatkan dari pergerakan makhluk hidup, benda, hingga gerakan udara. 

"Walaupun disebut seperti jari, yaitu untuk 'meraba', dia gak bisa merasakan panas sebetulnya. Kalau kumis ini lebih ke menangkap getaran. Nanti kumis akan menyampaikannya ke saraf, dari saraf ke otak. Jadi nanti kucing tahu gambaran benda di sekitarnya itu seperti apa," jelas dokter Arran. 

3. Kumis melengkapi penglihatan kucing yang kurang baik

Jangan Pernah Mencabut Kumis Kucing, Simak Dampak Buruknya!hswstatic.com

Kucing punya kelemahan pada penglihatannya. Mereka tidak bisa melihat dengan jelas objek yang terlalu dekat dengannya, yaitu 30 sentimeter. Kucing bahkan tidak bisa sama sekali melihat benda yang berada tepat di bawah hidungnya.

Dengan kumis, mereka bisa tahu gambaran dari benda yang jaraknya dekat tersebut. Apakah objek itu termasuk makhluk hidup atau benda mati, diam atau bergerak, semua terdeteksi oleh kumis melalui getaran yang dihasilkan. 

Kumis juga membantu kucing berburu di malam hari. Indra tambahan itu membantu mereka "melihat" dan mendeteksi benda dengan lebih akurat di kegelapan. 

4. Membantu melindungi kucing dari predator saat berburu

Jangan Pernah Mencabut Kumis Kucing, Simak Dampak Buruknya!abc.es

Fungsi berikutnya dari kumis kucing berhubungan dengan posisinya di alam bebas. Seperti yang kita tahu, dulunya kucing adalah makhluk liar yang tinggal di hutan. Mereka termasuk salah satu predator yang sering memburu mamalia, burung, dan serangga kecil. 

Namun di sisi lain, karena tubuhnya tidak besar, kucing merupakan incaran empuk bagi predator lain yang lebih kuat. Risiko yang dihadapi kucing itu membuatnya membutuhkan alat untuk memindai lingkungan sekitar. Dalam hal ini, alat tersebut adalah kumis. 

"Whisker atau kumis kucing itu fungsinya untuk mengetahui getaran di sekitar. Jadi misalnya kalau dia lagi cari mangsa, kumis berguna untuk melihat getaran mangsa sekaligus merasakan getaran yang ada di belakangnya. Dia bisa tahu, tuh, kalau di sekitarnya ada yang mengintai apa tidak," jelas dokter Arran. 

5. Kumis membantu kucing memperkirakan ukuran celah yang akan ia masuki

Jangan Pernah Mencabut Kumis Kucing, Simak Dampak Buruknya!treehugger.com

Kucing terkenal sangat suka memasuki area sempit. Entah itu daerah belakang lemari, dalam boks, dan lain sebagainya. Dan ternyata kumis berperan untuk "mengukur" celah yang akan dimasuki kucing. 

Bulu tersebut menjadi alat untuk memperkirakan apakah tubuh kucing bisa muat ketika masuk ke tempat yang sempit. Jika kumis bisa melewati celah tersebut, maka badannya pun bisa. Dokter Arran mengibaratkan fungsi ini seperti kaca spion pada mobil. 

Baca Juga: 7 Benda di Rumahmu Ini Beracun untuk Kucing, Singkirkan!

6. Menunjukkan kucing sedang kesakitan atau tidak

Jangan Pernah Mencabut Kumis Kucing, Simak Dampak Buruknya!Kumis kucing tampak rileks (kiri) dan kumis kucing yang terkontraksi (kanan). Berbagai Sumber

Dokter Arran juga menambahkan bahwa kumis juga menjadi salah satu sarana komunikasi kucing terhadap manusia. Bagaimana bisa?

"Jadi kalau di dokter hewan itu kita lihat kucing dari kumisnya. Kalau kumisnya lurus, itu tandanya mereka sedang kesakitan. Sedangkan kalau kumisnya menggantung, berarti dia sedang oke-oke saja," jelasnya. 

Kamu bisa melihat perbandingannya dari gambar di atas. Dalam keadaan normal, kumis kucing tampak seperti gambar di sebelah kiri. Rileks dan menggantung ke arah bawah. Berbeda dengan gambar di sebelah kanan. Kumis yang semakin tertarik, lurus, atau bahkan terkontraksi ke atas menandakan bahwa kucing sedang tak nyaman atau kesakitan.

7. Memotong kumis kucing berarti menghilangkan salah satu indranya

Jangan Pernah Mencabut Kumis Kucing, Simak Dampak Buruknya!fourleggedguru.com

Lalu apa yang terjadi jika kita memotong atau mencukur kumis kucing? Dokter yang aktif di TikTok dan Instagram itu mengatakan memang tidak ada dampak secara langsung yang terlihat dari tindakan tersebut. Namun hal ini sama dengan merebut salah satu kemampuan dan indra mereka. 

"Secara langsung dia jadi sakit atau diam itu tidak, sih. Secara gambaran klinis dia oke-oke saja. Akan tetapi di dalam tubuh, dia merasa kehilangan salah satu kemampuannya," terang dokter Arran. 

8. Kucing kehilangan keseimbangan dan kemampuan koordinasinya

Jangan Pernah Mencabut Kumis Kucing, Simak Dampak Buruknya!thesprucepets.com

Konsekuensi lain dari memotong kumis kucing adalah mereka jadi kehilangan kemampuan koordinasinya. Tanpa bagian tubuh tersebut, kucing akan sulit menemukan keseimbangan ketika melompat dari ketinggian, sulit berjalan lurus, dan berlari. 

Kucing yang kumisnya dipotong juga cenderung mudah jatuh dan menabrak benda-benda di sekitarnya. Dilansir Today I Found Out, hal ini terjadi karena mereka tak bisa mengukur jarak lari dan lompat dengan akurat tanpa kumis. 

9. Tanpa kumis, kucing akan sulit pulang ke rumah saat tersesat

Jangan Pernah Mencabut Kumis Kucing, Simak Dampak Buruknya!bluecross.org.uk

Lebih lanjut, ternyata kumis juga membantu kucing untuk menemukan jalan pulang, lho. Maka dari itu, tanpanya, kucing akan kesulitan untuk kembali ke rumah setelah pergi jauh atau saat tersesat.

"Secara ilmiah, udara di lingkungan setiap daerah itu berbeda dari tekanan dan gerakan udaranya. Kucing bisa menangkap itu selain dari indera penciumannya. 

Whisker ini dibutuhkan untuk tahu getaran dan tekanan angin di dekat rumah. Jadi dia bisa lebih mudah mengenali tempat tinggalnya. Kalau dicukur, dia bisa kehilangan fungsi itu," begitu menurut penjelasan dokter Arran. 

Mereka kemungkinan akan salah jalan atau membutuhkan waktu lebih lama untuk pulang. Kamu gak mau hal ini terjadi pada kucingmu, kan?

10. Kamu juga tak boleh menarik-narik kumis kucing, ya!

Jangan Pernah Mencabut Kumis Kucing, Simak Dampak Buruknya!catster.com

Selain memotong, ternyata kita tidak seharusnya menarik-narik kumis kucing. Tarikan tersebut terasa amat menyakitkan bagi mereka karena di dalamnya terdapat ujung saraf yang sensitif terhadap getaran, apalagi sentuhan. 

"Kalau kita cabut bulu atau cabut kumis, itu jauh lebih sakit cabut kumis. Jadi ini bukan hal yang seharusnya dilakukan karena membuat kucing secara psikologis tidak nyaman," kata dokter Arran. 

Memang tak banyak yang tahu, tapi ternyata kumis kucing memegang peran yang besar bagi hewan tersebut. Bahkan di dokter hewan pun, pencukuran kumis kucing hanya bisa dilakukan ketika ada kondisi yang mendesak, seperti luka bakar, luka parah, atau operasi di area tersebut. Sebab seperti penjelasan di atas, kumis memegang fungsi penting untuk kucing. 

Maka dari itu, kamu tidak boleh memotong, mencukur, atau bahkan menarik-nariknya, ya. Gak mau, kan, tindakan yang didasari rasa iseng dan penasaran ini justru menyakiti dan membuat kucing kehilangan kemampuannya?

Baca Juga: 7 Ras Kucing Peliharaan Artis Indonesia Paling Mahal, Seharga Mobil!

Topic:

  • Aan Pranata

Berita Terkini Lainnya