Comscore Tracker

7 Fakta Megalomania, Gangguan Kejiwaan Terkait Kekuasaan dan Narsistik

Pengidap megalomania merasa paling hebat dan benar, halu!

Istilah megalomania bukan hal baru. Beberapa waktu yang istilah megalomania ramai disebut di media sosial berkaitan dengan isu-isu pilkada maupun pemilihan umum.

Pertanyaannya sekarang, apakah itu megalomania? Berikut ini penjelasan ilmiahnya!

1. Kekuasan jadi pemicu utama seseorang mengalami gangguan megalomania

7 Fakta Megalomania, Gangguan Kejiwaan Terkait Kekuasaan dan Narsistikmemegenerator.net

Di dalam jurnal berjudul “THE MEGALOMANIAC TRAITS OF PERSONALITY: personality disorder, psychotic delusion or what? An ethological interpretation” dijelaskan jika megalomania adalah seseorang yang self-centered atau memprioritaskan diri mereka dan tidak sungkan untuk mengeliminasi sekitarnya untuk bisa mendominasi lingkungan yang dia tinggali. Tujuannya tidak lain adalah untuk mempromosikan dirinya sebagai pelindung komunitas tersebut yang mana pada akhirnya akan mengarah kepada eksploitasi.

2. Orang yang mengalami megalomania akan susah berpikir secara kritis

7 Fakta Megalomania, Gangguan Kejiwaan Terkait Kekuasaan dan Narsistiktheconversation.com

Mendengar definisi megalomania, ada sedikit bayangan menuju penggambaran penipu, namun megalomania dan penipu jelas berbeda. Para penipu bergerak dengan cara yang sistematis, teratur dan penuh kesadaran.

Berbeda halnya dengan megalomania. Mereka yang menderita sindrom ini, dijalankan oleh perasaan egosentris akan superioritas dan kecenderungan untuk menyerang yang mereka anggap lawan. Alhasil, mereka susah untuk berpikir kritis dalam menerima kenyataan.

3. Ada persamaan yang bisa dilihat dari megalomania dengan pejantan dominan di dunia hewan

7 Fakta Megalomania, Gangguan Kejiwaan Terkait Kekuasaan dan Narsistikvirungaparkcongo.com

Para pakar psikologi melihat kecenderungan megalomania banyak datang dari dunia hewan yang mana pemimpin kelompoknya selalu tampak agresif. Namun demikian, bukan berarti penderita megalomania hanya didapat oleh para pria. Megalomania pun bisa diperoleh oleh kaum wanita dan rata-rata itu tampak dari sisi maskulin yang mereka miliki dan menonjol.

4. Kaitan antara megalomania dan narsisme

7 Fakta Megalomania, Gangguan Kejiwaan Terkait Kekuasaan dan NarsistikIDN Times/Sukma Shakti

Melihat sisi egosentrisnya yang berpusat pada diri sendiri, banyak pakar melihat megalomania adalah narsisme dalam kondisi ekstrem. Di kondisi ini, mereka melihat diri mereka sendiri sebagai sosok yang lebih berkemampuan, berkuasa, dan tinggi dalam berbagai hal. Masalah egosentris macam ini sebenarnya juga turut dirasakan oleh orang normal, namun hal itu dapat terjadi setelah mereka menemukan semacam bukti di dunia nyata yang memperkuat perasaan itu.

Baca Juga: Miris, 7 Penyakit Kejiwaan Ini Sering Kita Kira Hanya Kebiasaan Buruk

5. Penderita megalomania bahkan bisa menuju tahap yang tidak masuk akal

7 Fakta Megalomania, Gangguan Kejiwaan Terkait Kekuasaan dan Narsistikyoutube.com PTE Unoffical

Kasus parah penderita megalomania adalah mereka mampu menganggap dan mengakui dirinya sebagai nabi atau juru selamat dunia ini. Itu dikarenakan superioritas yang mengarah ke dalam diri mereka sendiri tanpa melihat kenyataan yang ada. Untuk menguatkan hal itu, mereka juga cenderung untuk menantang para pemimpin di lingkungannya dan secara terang-terangan memusnahkan mereka secara psikologis di depan anggota komunitas.

6. Demi memenuhi egosentrisnya, mereka cenderung membelokkan kenyataan

7 Fakta Megalomania, Gangguan Kejiwaan Terkait Kekuasaan dan Narsistikschoolofinnerhealth.org

Megalomania sangat mempertahankan ide-ide yang dia miliki. Kalaupun diserang oleh orang lain, mereka tidak akan melihat kesalahannya sendiri dan malahan akan mencari-cari keterikatan dengan ide milik sang lawan.

Namun dalam mengutarakan ide, mereka dapat membatasinya dengan syarat bukti nyata yang bertentangan dengan ide mereka sangat besar. Selama itu tidak ada, para megalomania akan terus mencoba mengubah kenyataan.

7. Karena itulah, para pengidap megalomania lebih senang berkumpul bersama orang-orang yang lebih tidak pintar daripada mereka

7 Fakta Megalomania, Gangguan Kejiwaan Terkait Kekuasaan dan Narsistiktherealrejects.com

Dalam kehidupan privasi mereka, pengidap megalomania suka berkumpul dengan mereka yang memiliki tingkat intelektualitas lebih rendah daripadanya karena itu membuat mereka menjadi merasakan superioritasnya. Orang-orang yang membutuhkan bantuan juga disukai oleh mereka karena lebih mudah untuk memberikan pengaruh akan ide-idenya.

Sebagai gantinya, megalomania menghindari orang-orang yang tanpa keraguan melontarkan ide yang berlawanan dan menimbulkan konflik. Artinya, musuh terbesar dari seorang megalomania adalah megalomania yang lain.

8. Di balik kejelekannya, banyak penderita megalomania adalah orang-orang hebat dalam sejarah

7 Fakta Megalomania, Gangguan Kejiwaan Terkait Kekuasaan dan NarsistikIDN Times/Sukma Shakti

Melihat dari beberapa ciri khas, para pakar melihat sisi megalomania ini kebanyakan dimiliki orang-orang yang memiliki nama kuat dalam sejarah. Sebagai contoh Adolf Hitler, Stalin, Rasputin, Kim Jong Il, bahkan presiden Amerika saat ini Donald Trump. 

Itulah penjelasan dan setidaknya ciri-ciri seorang megalomania. Apakah kamu melihat ciri-ciri tersebut di orang sekitarmu? Untuk menghadapi masalah dari orang-orang macam ini, sebaiknya jangan langsung menerjangnya, melainkan coba berkomunikasi dengan yang lain dan mencari jalan keluarnya bersama.

Baca Juga: 10 Fakta tentang Oedipus Complex, Rasa Suka pada yang Lebih Tua

Topic:

  • Irwan Idris

Berita Terkini Lainnya