Survei CRC: Elektabilitas Jokowi-Ma’ruf Dominan di Sulsel

Unggul di atas empat persen

Makassar, IDN Times - Lembaga riset Celebes Research Center (CRC) merilis survei terbaru tingkat elektabilitas Pemilihan Presiden di Sulawesi Selatan. Hasilnya, pasangan calon presiden nomor urut 01 Joko Widodo - Ma’ruf Amin meraih tingkat keterpilihan tertinggi, dengan elektabilitas 46 persen. 

Pasangan nomor urut 02, Prabowo Subianto - Sandiaga Salahuddin Uno meraih elektabilitas 41,9 persen. Responden dihadapkan dengan pertanyaan tertutup, tentang siapa pasangan yang akan dipilih jika Pilpres dilaksanakan hari ini.

“Sebanyak 12,1 persen responden menjawab tidak tahu atau tidak menjawab,: kata Direktur CRC Herman Heizer lewat keterangan tertulis, Jumat (1/2).

1. Survei digelar pertengahan Januari 2019

Survei CRC: Elektabilitas Jokowi-Ma’ruf Dominan di SulselANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/foc.

Herman menjelaskan, survei melibatkan masyarakat Sulsel yang telah memiliki hak pilih, yaitu berusia 17 tahun ke atas atau sudah menikah. Sampel berjumlah 1210 responden, dengan metode penarikan multistage random sampling dan memiliki toleransi kesalahan +/- 2,82 persen, pada selang kepercayaan 95 persen.

Pengumpulan data survei dilakukan dengan metode wawancara tatap muka langsung menggunakan kuisioner, pada 14-25 Januari 2019. Supervisor mendatangi kembali 20 persen responden sebagai upaya kontrol kualitas.

“Sampel berasal dari 24 kabupaten/kota yang terdistribusi secara proporsional,” kata Herman.

2. Jokowi-Ma’ruf unggul elektabilitas di 12 daerah

Survei CRC: Elektabilitas Jokowi-Ma’ruf Dominan di SulselANTARA FOTO/Sigid Kurniawan

CRC membagi hasil survei elektabilitas pasangan calon presiden per kabupaten dan kota. Hasilnya, dari 24 daerah, Jokowi-Ma’ruf unggul pada 12 daerah. Di ibu kota provinsi, Makassar, Jokowi-Ma’ruf meraih elektabilitas 45 persen, disusul Prabowo-Sandi dengan 41,7 persen. Sedangkan 13,3 persen tidak menjawab.

Jokowi-Ma’ruf juga unggul di Kabupaten Gowa, Takalar, Jeneponto, Kepulauan Selayar, Soppeng, Wajo, Bone. Lalu Tana Toraja, Toraja Utara, Luwu Utara, Kota Palopo, dan Kota Parepare.

Sebaliknya, Prabowo-Sandiaga unggul elektabilitas pada sepuluh daerah di Sulsel. Masing-masing Jeneponto, Bantaeng, Maros, Pangkep, Barru, Sinjai, Bulukumba, Pinrang, Enrekang, dan Luwu.

“Di Luwu Timur, elektabilitas kedua pasangan capres sama-sama 47,5 persen. Sedangakan di Sidrap, jawaban tidak tahu atau tidak menjawab lebih dominan sebesar 60 persen,” Herman melanjutkan.

3. Tim kampanye belum merasa menang

Survei CRC: Elektabilitas Jokowi-Ma’ruf Dominan di SulselANTARA FOTO/Sigid Kurniawan

Hasil survei elektabilitas CRC ditanggapi beragam oleh kedua pihak tim kampanye calon presiden di Sulsel. Wakil Sekretaris Tim Kampanye Daerah (TKD) Jokowi-Ma’ruf, Rudy Pieter Goni mengatakan, pihaknya unggul karena pola kampanye yang massif. Setiap hari, ribuan relawan bergerak mendatangi rumah-rumah warga untuk mensosialisasikan program dan visi-misi Jokowi-Ma’ruf. 

Meski begitu, Rudy mengimbau timnya agar tidak terlena. Meski unggul survei, semua keadaan bisa terjadi karena hari pemilihan masih jauh. Kampanye yang telah dilakukan, agar lebih gencar lagi.

“Relawan maupun partai pengusung tidak boleh merasa kalau Jokowi-Ma’ruf sudah menang. Apalagi masih 75 hari menuju Pilpres,” katanya.

Juru Bicara DPD Partai Gerindra Sulsel, Syawaluddin Arif enggan mengomentari hasil survei yang dirilis CRC. Sebab menurut survei internal tim Prabowo-Sandi di Sulsel, hasilnya justru terbalik.

“Hasil survei internal sudah di angka 65 persen,” ucap Syawal.

Baca Juga: Gaet Millennials, "Jokowi Bicara" akan Rangkul Anak Muda

Topic:

  • Anata Siregar

Just For You