Comscore Tracker

Bobol Kartu Kredit, Remaja di Soppeng Tambah Daftar Kejahatan Carding

Aktivitasnya terkuak dari penipuan transaksi tiket pesawat

Makassar, IDN Times - Petugas Unit Cyber Crime Kepolisian Daerah Sulawesi Selatan menangkap seorang warga Kabupaten Soppeng yang terlibat kejahatan informasi dan transaksi elektronik (ITE). Pelaku bernama Rahmat Risaldi, 18, diduga melakukan penipuan dan pencurian data kartu kredit milik orang asing untuk digunakan membeli barang melalui internet.

Kepala Bidang Humas Polda Sulsel, Kombes Dicky Sondani mengungkapkan pelaku ditangkap di sebuah daerah di Jakarta Utara, dan kini menjalani pemeriksaan di Kantor Polda Sulsel.

“Polisi menyita sejumlah barang bukti, antara lain laptop, handphone, buku rekening koran, bukti transfer rekening, dan fotokopi bukti pemesanan tiket,” ujar Dicky di kantornya, Selasa (15/1).

1. Penipuan bermodus transaksi pembelian tiket pesawat

Bobol Kartu Kredit, Remaja di Soppeng Tambah Daftar Kejahatan CardingUnsplash/Kobu Agency

Aktivitas membobol kartu kredit itu terendus dari laporan warga yang menjadi korban penipuan transaksi pembelian tiket pesawat. Seorang warga Makassar berinisial NA melaporkan Rahmat karena dianggap menipunya. Awalnya Rahmat menawarkan tiket pulang pergi rute Makassar-Batam melalui akun Hitman Travel di Facebook.

Harga yang ditawarkan diklaim setengah dari harga normal yang ditawarkan situs pembelian tiket daring Traveloka. Korban yang tertarik, diminta mentransfer sejumlah uang secara bertahap. Sebagai balasan, pelaku mengirimkan kode booking. Namun, kode booking itu ternyata tidak bisa digunakan korban untuk terbang. 

“Hanya enam kode booking yang dapat digunakan, sedangkan empat tidak ditolak oleh maskapai dengan alasan belum dibayar. Terdapat juga pembelian tiket untuk tujuan berbeda-beda yang ditolak oleh maskapai, padahal korban sudah membayar melalui pelaku,” ujar Dicky.

Pelaku dijerat dengan Pasal 28 Juncto Pasal 36 dan Pasal 51 Undang-undang Nomor 19 Tahun 2016 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik. Pelaku terancam hukuman pidana maksimal 12 tahun atau denda Rp12 miliar. 

2. Membeli tiket dengan mencuri data kartu kredit orang asing

Bobol Kartu Kredit, Remaja di Soppeng Tambah Daftar Kejahatan Cardingunsplash.com

Dari hasil penyelidikan, kepolisian mengetahui bahwa Rahmat membeli tiket pesawat ke situs maskapai penerbangan dengan menggunakan data kartu kredit orang lain yang masih valid. Aktivitas ini dikenal dengan istilah carding.

Ditanyai terpisah, Rahmat mengaku mendapatkan data kartu kredit dan informasi orang lain melalui internet. Data tersebut didapatkan dengan metode yang umum dikenal sebagai spamming atau pesan palsu. 

“Saya cuma membobol data kredit dari luar negeri untuk membeli barang, karena tidak bisa dicairkan tunai,” ujarnya.

Selain tiket, pelaku juga melakukan carding untuk membeli barang via daring. Pelaku mendapatkan keuntungan dengan menjual barang-barang tersebut kepada korban dengan harga miring.

“Menurut pengakuan, pelaku RR juga dapat membuat voucher hotel yang diduga dibayarkan dengan menggunakan kartu kredit dan identitas milik orang lain,” kata Dicky.

3. Indonesia, negara dengan pelaku carding terbanyak nomor dua di dunia

Bobol Kartu Kredit, Remaja di Soppeng Tambah Daftar Kejahatan CardingSimply Business

Dicky menyatakan Unit Cyber Polda Sulsel masih berupaya menyelidiki lebih lanjut rekam jejak pelaku. Polisi juga berkoordinasi dengan pihak lain untuk membongkar kejahatan dan jaringan pelaku.

“Menurut pengakuan pelaku, dia sudah mendapatkan keuntungan puluhan juta rupiah tanpa ada modal dari kejahatan ini,” kata Dicky.

Pendalaman terhadap jaringan kejahatan tersebut akan dilakukan karena Indonesia tercatat memiliki pelaku carding terbanyak kedua di dunia setelah Ukraina. Banyak transaksi melalui internet dari Indonesia adalah hasil carding.

Akibat rekam jejak yang buruk itu, banyak situs belanja daring yang memblokir alamat internet protocol (IP) komputer asal Indonesia. Artinya, konsumen yang berasal dari Indonesia tidak diperbolehkan belanja di situs tersebut.

Topic:

  • Aan Pranata
  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya