Comscore Tracker

Imbas Pandemik COVID-19, Pembelajaran Jarak Jauh akan Dibuat Permanen

Berbagai efisiensi bisa dilakukan dengan metode PJJ

Jakarta, IDN Times – Pembelajaran jarak jauh yang tengah berlangsung selama masa pandemik COVID-19 akan dibuat permanen. Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Anwar Makarim mengatakan, pandemik virus corona tidak hanya berimbas pada peta jalan pendidikan, tapi juga sistem pendidikan.

Hal ini disampaikan Nadiem dalam Rapat Kerja (Raker) dengan Komisi X DPR RI, yang membahas mengenai rencana peta jalan pendidikan setelah pandemik COVID-19.

“Pembelajaran Jarak Jauh ini akan menjadi permanen,” kata Nadiem dalam raker yang ditayangkan di kanal YouTube DPR, Kamis (2/7).

“Bukan Pembelajaran Jarak Jauh saja, tapi hybrid model, adaptasi teknologi itu pasti tidak akan kembali lagi,” lanjut dia.

Baca Juga: Ini Aturan Resmi Kemendikbud soal Keringanan Pembayaran Uang Kuliah

1. Efisiensi bisa dilakukan melalui metode Pembelajaran Jarak Jauh

Imbas Pandemik COVID-19, Pembelajaran Jarak Jauh akan Dibuat PermanenMendikbud Nadiem Makarim (ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga)

Nadiem mengatakan, rencana ini akan membuka kesempatan bagi dunia pendidikan untuk melakukan berbagai macam efisiensi dengan menggunakan teknologi. Tak hanya itu, efisiensi juga dimungkinkan dengan memanfaatkan software dan aplikasi yang ada.

“Dan juga memberikan kesempatan bagi guru-guru, kepala sekolah, murid-murid untuk melakukan berbagai macam hybrid model atau school learning management system, potensinya sangat besar,” kata Nadiem dalam rapat.

2. PJJ akan menjadi tantangan baru dunia pendidikan di Indonesia

Imbas Pandemik COVID-19, Pembelajaran Jarak Jauh akan Dibuat PermanenMenteri Pendidikan dan Kebudayaan, Nadiem Makarim memaparkan Merdeka Belajar Episode 4: Program Organisasi Penggerak (YouTube/KEMENDIKBUD RI)

Nadiem menyadari bahwa PJJ belum sepenuhnya berjalan optimal. Saat ini masih banyak pihak yang merasa kesulitan beradaptasi dengan sistem PJJ. Namun Menteri millennials ini berupaya melihat sisi positif di dalamnya.

Nadiem mengatakan, belum pernah ada dalam sejarah Indonesia terlihat guru, kepala sekolah, dan orang tua yang berkesperimentasi dengan teknologi seperti di masa PJJ ini.

“Kedepannya akan jadi tantangan,” kata Nadiem.

3. Ada 4 aspek lain yang akan terdampak pandemik COVID-19

Imbas Pandemik COVID-19, Pembelajaran Jarak Jauh akan Dibuat PermanenIDN Times/Daffa Maududy Fitranaarda

Selain soal PJJ, Nadiem mengungkapkan, masih ada sedikitnya empat aspek lain yang akan terdampak pandemik COVID-19 di sektor pendidikan. Mulai dari banyaknya institusi yang akan mendapat tekanan finansial, dipercepatnya akses digital di semua industri, tekanan untuk memperbarui keterampilan untuk menyesuaikan tuntutan penggunaan teknologi digital, hingga lokalisasi peluang kewirausahaan.

“Kemampuan bekerja secara mandiri dan kolaborasi secara digital, literasi digital akan jadi penting,” kata Nadiem menyebutkan salah satu perubahan yang akan terjadi. Perubahan kebutuhan kompetensi juga menurutnya akan semakin besar.

“Kemampuan murid belajar seumur hidup jadi penting,” lanjut Nadiem Makarim.

Baca Juga: Kritik 5 Hal, Azyumardi Azra Beri Rapor Merah untuk Nadiem Makarim!

Topic:

  • Irwan Idris

Berita Terkini Lainnya