Comscore Tracker

Isu Polisi Patroli WhatsApp Group, Begini Penjelasan Menkominfo

Kalau kamu bermasalah dengan hukum, polisi baru bertindak

Jakarta, IDN Times – Isu polisi bisa patroli di aplikasi pesan singkat Whatsapp group membuat sejumlah pengguna panas, termasuk kamu? Tapi, jangan khawatir karena menurut Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Rudiantara, polisi gak akan benar-benar melakukan patroli di grup WhatsApp atau masuk ke grup WhatsApp kamu kok.

“Karena polisi mengatakan bahwa itu polisi dia akan masuk ke dalam, masuk ke WhatsApp yang istilah saya committed terhadap crime,” kata Rudiantara dalam wawancara eksklusif bersama IDN Times, Rabu (19/6) sore.

1. Kalau kamu bermasalah sama hukum, apapun itu, polisi baru akan bertindak untuk penegakan hukum

Isu Polisi Patroli WhatsApp Group, Begini Penjelasan MenkominfoIDN Times/Helmi Shemi

Artinya, polisi cuma bisa masuk ke grup WhatsApp jika kamu atau orang lain di grup kamu itu melakukan kesalahan yang berkaitan dengan hukum dan ada pihak yang merasa dirugikan.

“Sekarang begini, ada dua orang bercakap-cakap menggunakan WhatsApp. Satu jelas bermasalah secara hukum, apapun hukumnya. Apakah undang-undangnya ITE, pidana, apapun, terus kita atau polisi gak boleh masuk? Ya tidak ada penegakan hukum dong,” jelas Rudiantara.

2. Harus ada yang lapor dulu kalau kamu atau orang lain di grup itu dirugikan

Isu Polisi Patroli WhatsApp Group, Begini Penjelasan MenkominfoIDN Times/Helmi Shemi

Kalau kamu sudah yakin di grup itu ada yang merasa dirugikan secara hukum, kamu harus melapor ke polisi. Nantinya pelaku bisa dijerat dengan hukuman hingga 5 tahun penjara.

“Nah yang harus dilihat nanti hukumnya seperti apa prosesnya. Apakah ada delik aduan. Karena di Undang-Undang ITE ada 2 jenis: Delik aduan dan delik umum. Delik aduan itu ada yang merasa dirugikan pasal 27 ayat 3 pencemaran nama baik,” kata Rudiantara.

Baca Juga: Heboh Wacana Patroli Whatsapp Group, Baca Dulu 4 Fakta Ini

3. Kok polisi bisa masuk ke grup WhatsApp, kan itu ranah pribadi? Begini penjelasan Menteri Rudiantara

Isu Polisi Patroli WhatsApp Group, Begini Penjelasan MenkominfoIDN Times/Rochmanudin

Perlu kamu ketahui nih, menurut Rudiantara, ada yang namanya media sosial dan instant messaging. Kalau aplikasi seperti Facebook dan Twitter itu tergolong media sosal yang ranahnya publik. Sementara untuk WhatsApp dengan chat personal adalah ranah privat atau pribadi.

“WhatsApp ranah pribadi sedangkan yang media sosial ranah publik. Kalau grup WhatsApp ini kan perdebatan. Ini ranah privat atau publik? Karena ranah publiknya banyak 100 orang 200 orang anggotanya. Itu ranah publik masuknya,” papar Rudiantara.

4. Awal mula ide pemantauan grup WhatsApp

Isu Polisi Patroli WhatsApp Group, Begini Penjelasan MenkominfoIDN Times/Helmi Shemi

Isu pemantauan grup WhatsApp bermula dari penjelasan Kasubdit II Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri, Kombes Rickynaldo. Ia mengusulkan adanya wacana "patroli" siber di grup WhatsApp karena banyaknya penyebaran hoaks di grup pesan singkat atau instant messaging.

WhatsApp dianggap lebih tertutup dibanding media sosial dengan ranah publik seperti Instagram, Twitter atau Facebook.

Baca Juga: Polri: Tidak Ada Patroli WhatsApp Group 

Topic:

  • Ita Lismawati F Malau

Just For You