Comscore Tracker

Kapolri Ancam Copot Polisi yang Terlibat Politik Praktis di Pilkada

Polri cuma bertugas mengamankan tahapan Pilkada 2020

Jakarta, IDN Times - Kapolri Jenderal Polisi Idham Azis mengingatkan seluruh anggota polisi tidak terlibat politik praktis. Peringatan seiring Pilkada 2020 yang sudah memasuki tahapan kampanye, mulai hari ini, Sabtu (26/9/2020).

Idham menekankan bahwa Polri bertugas mengamankan tahapan pilkada. tidak boleh ada upaya polisi mendukung pasangan calon tertentu, yang menunjukkan Polri tidak netral.

"Kalau ada yang melanggar perintah saya, maka saya akan copot dan proses melalui Propam baik disiplin atau pun kode etik," tegas Idham dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (26/9/2020).

Baca Juga: Isi Maklumat Kapolri soal Upaya Mencegah Klaster COVID-19 di Pilkada

1. Kapolres Tegal Selatan dicopot gegara Wakil Ketua DPRD gelar dangdutan

Kapolri Ancam Copot Polisi yang Terlibat Politik Praktis di Pilkada(Kiri) Kepala Divisi (Kadiv) Humas Mabes Polri, Irjen Pol. Argo Yuwono (Kanan) Kepala Bagian Penerangan Umum (Kabag Penum) Divisi Humas Mabes Polri, Kombes Pol. Ahmad Ramadhan (Dok. Humas Polri)

Baru-baru ini, Kepala Divisi Humas Mabes Polri Irjen Pol Argo Yuwono menyatakan pihaknya memproses Wakil Ketua DPRD Tegal Wasmad Edi Susilo karena menggelar acara dangdutan di Lapangan Tegal Selatan pada Rabu, 23 September 2020.

Seiring proses hukum, Kapolsek Tegal Selatan, Joeharno, juga dinonaktifkan dari jabatannya. Kapolsek bakal menjalani pemeriksaan internal.

“Kapolsek sudah diserahterimakan dan Kapolseknya diperiksa oleh Propam,” kata Argo dalam keterangan tertulisnya, hari ini.

2. Acara dangdut menimbulkan kerumunan massa

Kapolri Ancam Copot Polisi yang Terlibat Politik Praktis di PilkadaArsip. Sejumlah warga tidak mengenakan masker menyaksikan musik dangdut di Lapangan Tegal Selatan, Tegal, Jawa Tengah, Rabu (23/9/2020). ANTARA FOTO/Oky Lukmansyah/foc.

Argo mengatakan, Polri juga tengah mendalami laporan polisi (LP) bernomor LP/A/91 / IX/2020/Jateng /Res Tegal Kota tertanggal 25 September 2020, atas dugaan pelanggaran Pasal 93 Undang-Undang (UU) Nomor 6 Tahun 2018 tentang Kekarantinaan Kesehatan dan Pasal 216 KUHP.

"Karena menyelenggarakan acara dangdut yang menimbulkan kerumunan massa. Sehingga, dimungkinkan menimbulkan percepatan penyebaran COVID-19 atau klaster baru penularan," ujarnya.

3. Sepuluh saksi dan Wasmad Edi Susilo sudah diperiksa

Kapolri Ancam Copot Polisi yang Terlibat Politik Praktis di PilkadaKepala Divisi (Kadiv) Humas Mabes Polri, Irjen Pol. Argo Yuwono (Dok. Humas Polri)

Dari peristiwa ini polisi, kata Argo, mengamankan beberapa barang bukti. Sebelumnya, sebuah video yang menayangkan acara dangdutan viral di media sosial.

Argo mengatakan, banyak pihak menyayangkan kejadian itu lantaran masih ada pejabat publik yang tidak memberikan contoh baik, untuk mencegah penularan COVID-19.

“Polisi telah melakukan pemeriksaan terhadap 10 orang saksi dan terlapor Wasmad Edi Susilo (Wakil Ketua DPRD Tegal),” ucap Argo.

Baca Juga: Wakil Ketua DPRD Gelar Dangdutan, Kapolsek Tegal Selatan Dicopot!

Topic:

  • Aan Pranata

Berita Terkini Lainnya