Comscore Tracker

Cerita Pekerja Seks di Jakarta Bertahan dalam Situasi Pandemik Corona 

Mereka mengaku harus bekerja untuk memenuhi kebutuhan hidup

Jakarta, IDN Times - Virus corona atau COVID-19 berdampak bukan hanya pada kesehatan, tetapi juga aktivitas perekonomian. Pekerja harian atau usaha mandiri menjadi kelompok paling terimbas karena berkurangnya pelanggan.

Hal ini juga disebabkan imbauan pemerintah untuk bekerja dari rumah, serta menutup operasional sejumlah sektor dunia usaha. Bagi karyawan, di beberapa wilayah Indonesia banyak yang menjadi korban pemutusan hubungan kerja (PHK).

Namun, masalah ini bukan cuma mendera buruh lepas ataupun karyawan kantoran. Sejumlah pekerja seks di Indonesia juga menghadapi problem serupa.

Sebut saja Nabila, berusia 20 tahun, dia mengatakan sebenarnya ia baru membuka jasa layanan seks atau open booking out (BO) pada Oktober 2019 lalu.

"Itu juga ada yang ngajakin. Karena memang (masalah) ekonomi juga sih. Jadi ya sudah lah ikut teman gue yang open BO itu," katanya saat dihubungi IDN Times di Jakarta, Rabu (8/4).

1. Pendapatan menukik sejak virus corona mewabah

Cerita Pekerja Seks di Jakarta Bertahan dalam Situasi Pandemik Corona IDN Times/Sukma Shakti

Wanita asal Bekasi, Jawa Barat ini menjelaskan, dia selalu membuka jasa layanan seks secara mandiri di wilayah Jakarta. Dia menyiapkan tempat sendiri di hotel atau pun menerima jasa panggilan.

Untuk sekali layanan, Nabila memasang harga Rp800 ribu. Tak jarang, dia membuka jasa layanan video call sex (VCS) yang dipatok Rp150 ribu. Untuk mempromosikan dirinya, Nabila menggunakan salah satu akun media sosial.

"Dalam sehari itu gak nentu juga sih ramai atau enggaknya. Bisa (dapat) Rp1 juta lebih kalau sehari," katanya.

Semua berubah drastis ketika virus corona semakin mewabah di tanah air. Dia mengatakan, pelanggan kian menurun setiap harinya. Nabila juga terpaksa menurunkan tarifnya.

"Nurunin harga jadi Rp500 ribu biar ada uang yang masuk aja. Biar bisa bayar hotel sama makan sehari-hari saja," ucapnya.

Baca Juga: Imbas Covid-19, Tiga Ribuan Tenaga Kerja di Sulsel Dirumahkan

2. Layanan VCS jadi salah satu cara untuk memperoleh pemasukan

Cerita Pekerja Seks di Jakarta Bertahan dalam Situasi Pandemik Corona Ilustrasi Pekerja Seks (IDN Times/Arief Rahmat)

Bahkan untuk hari ini saja, Nabila mengaku belum juga mendapatkan pelanggan. Untuk bisa memenuhi kebutuhan hidupnya, Nabila memilih menyiapkan jasa layanan VCS.

Namun, pendapatan dari VCS masih tergolong sedikit. Dalam sehari, dia hanya melayani satu hingga dua orang dengan total pendapatan Rp300 ribu.

"Gue gak pernah jajan lagi sekarang. Benar-benar duit buat makan doang sama bayar hotel. Makan juga sampai makan warteg kemarin, saking mau ngiritnya," jelasnya.

3. Harus pindah ke tempat lain

Cerita Pekerja Seks di Jakarta Bertahan dalam Situasi Pandemik Corona Ilustrasi Pekerja Seks (IDN Times/Arief Rahmat)

Hal yang sama turut terjadi pada Putri. Wanita berusia 24 tahun asal Bandung, Jawa Barat ini sebenarnya sempat berhenti selama dua tahun dari pekerjaan sebagai PSK. Namun karena kebutuhan yang mendesak, dia memutuskan untuk kembali menggeluti  layanan jasa ini.

"Awal (open) BO tahun 2016. Selain karena niat sendiri, waktu itu ada ajakan juga dari teman yang open BO juga," ungkapnya kepada IDN Times.

Putri memasang tarif yang berbeda. Untuk durasi short time (ST) dia mematok harga Rp750 ribu sampai Rp1 juta. Kemudian durasi long time (LT) seharga Rp4 juta. Putri juga menyediakan tempat dan menerima panggilan. Dia mempromosikan dirinya lewat salah satu akun media sosial.

"Dalam satu bulan kalau ramai, bisa sampai kira-kira (dapat) Rp10-15 juta," ujar Putri.

COVID-19 menjadi masalah bagi Putri. Sebab, baik pelanggan maupun dirinya, takut tertular virus tersebut. Untuk mengantisipasinya, Putri hanya menerima tamu langganan.

Putri sendiri biasa membuka jasa layanan seks di wilayah Jakarta Selatan. Karena menurunnya jumlah pelanggan, dia bermigrasi ke wilayah Tangerang, Banten.

"Gue dalam seminggu, ibaratnya kalau di (Panglima) Polim, itu gua dapat tamu tiga hari sekali atau empat hari sekali. Kalau di sini (Tangerang), gua dapat tamu tuh dua hari sekali atau sehari sekali," jelasnya.

Menurutnya, aturan di wilayah Jakarta Selatan cenderung ketat. Orang-orang hampir tidak pernah lalu lalang akibat adanya virus corona.

"Jadi kalau di Polim gue ngejar nih. 'Wah gue harus dapat tamu nih'. Kalau di sini (Tangerang), gue semau gue. Bahkan, gue bisa nolak tamu-tamu kalau gue gak pengen," katanya.

"Kalau di Polim saking gak ada tamunya, sekalinya ada tamu dan dia nawar sesuai budget gua, ayo," sambungnya.

4. Ada juga pekerja seks yang mendapat berkah dari wabah COVID-19

Cerita Pekerja Seks di Jakarta Bertahan dalam Situasi Pandemik Corona Ilustrasi Wanita-Pria (Waria) (IDN Times/Arief Rahmat)

Seorang wanita-pria (waria) bernama Inka, memiliki pandangannya tersendiri terhadap wabah COVID-19. Inka sendiri tinggal di wilayah Jakarta Barat. Dia memasang tarif layanan seks sebesar Rp800 ribu untuk durasi ST dan Rp2 juta untuk durasi LT. Untuk jasa VCS, Inka memasang harga antara Rp500-700 ribu.

Inka juga menyediakan tempat dan menerima layanan panggilan. Untuk layanan panggilan, Inka menerapkan sistem down payment (DP). DP itu digunakan sebagai uang transportasi menuju lokasi panggilan. Untuk mempromosikan diri, Inka juga menggunakan salah satu akun media sosial.

"Yang jelas, (pendapatannya) cukup buat makan, cukup bayar kosan, cukup buat shopping, cukup buat mempercantik diri di salon. Dan selebihnya, buat tabungan," jelas waria berusia 22 tahun ini.

Adanya virus corona tidak menjadi masalah bagi keuangan Inka. Dia hanya menegaskan, selalu berhemat selama pandemik COVID-19.

"Kalau menurut aku sih semenjak adanya virus corona tamu semakin banyak," ucapnya.

Namun begitu, Inka tidak asal dalam menerima tamu. Untuk mencegah penularan virus corona, dia juga selalu menjaga kebersihan.

"Bukan jadi waria seenaknya. Waria-waria dandanan gitu kan yang gak tahu kebersihan. Asal nyolok sana sini, gak pakai kondom. Itu kan bahaya," jelasnya.

"Lihat-lihat tamu juga. Tamu-tamu orang dari luar (negeri), orang dari Tiongkok, aku gak terima dulu," katanya menambahkan.

5. Edukasi dan solidaritas para pekerja seks yang tergabung dalam OPSI

Cerita Pekerja Seks di Jakarta Bertahan dalam Situasi Pandemik Corona Upaya Organisasi Perubahan Sosial Indonesia (OPSI) bagi pekerja seks (IDN Times/Arief Rahmat)

Sementara itu, Koordinator Nasional Organisasi Perubahan Sosial Indonesia (OPSI), Liana mengatakan, pekerja seks sangat terdampak akibat pandemik virus corona di Indonesia.

"Karena akses bekerja dan bergerombol dibatasi. Bahkan, sejumlah tempat hiburan juga tutup yang membuat sumber penghasilan pekerja seks terhambat," kata Liana.

Untuk itu, OPSI akan melakukan sejumlah upaya guna membantu pekerja seks yang tergabung dengan OPSI. Liana menjelaskan, sebagian besar dari anggota OPSI merupakan pekerja seks. Mereka juga bekerja di bidang sosial sebagai penjangkau di Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM).

"Untuk memberikan edukasi terkait HIV dan COVID-19. Dalam hal ini, kami memberikan bahan-bahan materi melalui media sosial yang OPSI punya," jelasnya.

Baca Juga: OPSI: Media Dapat Memberi Ruang Positif Dalam Pemberitaan Pekerja Seks

6. Bantuan akan diberikan kepada 1.825 pekerja seks yang tersebar di 19 Provinsi

Cerita Pekerja Seks di Jakarta Bertahan dalam Situasi Pandemik Corona instagram.com/idntimes

Liana menuturkan, OPSI mendapat dukungan dari Aids Foundation. Mereka akan memberikan bantuan dalam bentuk pengecekan kesehatan dan kebutuhan pokok. Bantuan itu akan diberikan kepada 1.825 pekerja seks yang tergabung dalam OPSI.

OPSI sendiri tersebar di 19 provinsi. Di antaranya, Aceh, Sumatera Utara, Sumatera barat, Jambi, Riau, Banten, DKI Jakarta, Jawa Tengah, Jawa Timur, Jawa Barat. Kemudian Bali, Kalimantan Selatan, Sulawesi Utara, Sulawesi Selatan, Maluku, Papua Barat, Papua, Nusa Tenggara Timur (NTT), dan Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

Selanjutnya, OPSI akan bekerja sama dengan mitra lainnya untuk menanggulangi penyebaran HIV bagi pekerja seks di tengah pandemik COVID-19. OPSI juga akan menggalang dana untuk diberikan kepada pekerja seks, dan mempersiapkan strategi mengatasi isu kesehatan mental selama wabah COVID-19.

"Untuk pekerja seks yang hidup dengan HIV kami berikan dana tunai untuk transport ke layanan kesehatan. Karena mereka harus ambil ARV (antiretroviral) secara rutin dan juga sembako. Kalau yang tidak positif HIV, kami hanya berikan sembako," tutur Liana.

7. Tak ingin disebut sebagai pekerja seks komersial

Cerita Pekerja Seks di Jakarta Bertahan dalam Situasi Pandemik Corona Ilustrasi Pekerja Seks (IDN Times/Arief Rahmat)

Liana melanjutkan, 1.825 pekerja seks itu berusia di atas 18 tahun. Syarat agar mendapatkan bantuan adalah, pekerja seks yang masih aktif baik yang positif HIV maupun tidak. Liana mengatakan, OPSI tidak sembarangan dalam memberikan bantuan. Pihaknya akan melakukan seleksi.

"Untuk menghindari satu orang pekerja seks mendapatkan bantuan double dari lembaga lain. Kan kasihan yang gak dapat. Karena jaringan dan lembaga lain juga sedang memiliki program bantuan juga untuk masa COVID-19 ini," jelasnya.

Lebih lanjut, Liana meminta agar tidak menyebut pekerja seks sebagai pekerjaan yang komersial. Menurutnya, pekerja seks sama dengan pekerjaan lainnya.

"Kenapa kami yang diberikan label komersial? Sedangkan semua orang bekerja pastinya pengen dapat uang termasuk dokter. Kenapa mereka tidak disebut dokter komersial atau direktur komersial?" ujarnya.

8. Jumlah kasus positif virus corona tembus 3.293 pasien

Cerita Pekerja Seks di Jakarta Bertahan dalam Situasi Pandemik Corona Achmad Yurianto dalam acara live streaming IDN Times dengan tema Jubir Jawab Pertanyaan Publik Soal Virus Corona pada 1 April 2020. (IDN Times/Panji Galih)

Jumlah pasien yang positif terinfeksi virus corona (COVID-19) di Indonesia per 9 April 2020 jadi 3.293 orang. Juru bicara pemerintah khusus penanganan Virus Corona Achmad Yurianto mengumumkan ada penambahan 337 kasus positif dibandingkan hari sebelumnya.

"Ada 337 kasus baru, sehingga totalnya 3.293 kasus," ujar Yuri saat konferensi pers yang disiarkan langsung dari gedung BNPB, Jakarta, Kamis (9/4).

Dari jumlah itu, 280 orang di antaranya meninggal dunia dan 252 pasien dinyatakan sembuh. Untuk korban meninggal, kata dia, ada penambahan 40 orang dibandingkan hari sebelumnya. "Sehingga totalnya 280 kasus," imbuh dia.

Sementara, jumlah pasien yang sembuh sejauh ini mencapai 252 orang, atau bertambah 30 orang dari hari sebelumnya. "Sehingga totalnya 252 kasus," ungkap Yuri.

9. Jakarta menjadi wilayah terbanyak pasien positif virus corona di Indonesia

Cerita Pekerja Seks di Jakarta Bertahan dalam Situasi Pandemik Corona Ilustrasi penanganan pasien virus corona. ANTARA FOTO/Destyan Sujarwoko

Total penyebaran virus corona tersebut terdapat di 32 Provinsi. DKI Jakarta menjadi provinsi dengan penyumbang terbanyak kasus virus corona yaitu sebanyak 1.719 kasus per hari Kamis (9/4).

Terdapat 1.077 pasien yang tengah dirawat di sejumlah rumah sakit di Jakarta. Sebanyak 155 korban COVID-19 dinyatakan meninggal dunia, sementara 405 pasien lainnya melakukan isolasi mandiri di rumah.

Baca Juga: Imbas Pandemik Corona, Bagaimana Nasib Pekerja Seks di 4 Negara Ini?

Topic:

  • Irwan Idris

Berita Terkini Lainnya