Comscore Tracker

6 Keunikan Tradisi Pernikahan Adat Bugis, Sentuhan Pertama Diatur lho!

Upacara pernikahan Bugis penuh makna filosofis #LokalIDN

Adat pernikahan masyarakat suku Bugis di Sulawesi Selatan terdiri dari serangkaian upacara dan prosesi. Deretan acara memiliki filosofi tersendiri agar pernikahan menjadi lebih sakral dan istimewa.

Di Sulawesi Selatan, upacara pernikahan disebut dengan Mappabotting yang artinya melaksanakan upacara perkawinan. Ada fakta menarik dalam upacara perkawinan ini. Penasaran? Yuk disimak!

1. Prosesi mappasideppe mabelae

6 Keunikan Tradisi Pernikahan Adat Bugis, Sentuhan Pertama Diatur lho!Instagram.com/pernikahankita.id

Masyarakat Bugis menganggap bahwa perkawinan tidak saja menyatukan dua mempelai dalam ikatan perkawinan tetapi juga menyatukan dua keluarga. Prinsip itu melahirkan istilah mappasideppe mabelae, artinya mendekatkan yang sudah jauh. Oleh sebab itu, kebanyakan perkawinan dilaksanakan masih ada hubungan keluarga (dijodohkan) karena mereka sudah saling memahami.

Namun, gak perlu takut kalau kamu naksir dengan wanita atau pria dari Bugis karena perjodohan antarkeluarga ini tidak dilakukan secara ketat. Kalau memang cinta patut diperjuangkan, ya!

2. Masa penjajakan atau disebut mammanu-manu

6 Keunikan Tradisi Pernikahan Adat Bugis, Sentuhan Pertama Diatur lho!pexels.com/@danangwicaksono

Jika seorang pria telah mantap dengan gadis pujaan dan berniat mempersunting, maka ada kegiatan rahasia yang dilakukan oleh seorang perempuan yang diutus oleh pihak laki-laki. Semua ini untuk mencari tahu keberadaan gadis pujaannya. Terutama untuk memastikan gadis tersebut sudah ada yang mengikat atau belum.

Nah, kalau sudah tahap ini, siap-siap ada utusan datang meminang, lho!

Baca Juga: 5 Fakta di Balik Tradisi Uang Panai Suku Bugis Makassar, Udah Tahu? 

3. Mappaci atau tudemmpenni

6 Keunikan Tradisi Pernikahan Adat Bugis, Sentuhan Pertama Diatur lho!Instagram.com/ hastinahnh

Mappaci atau tudemmpenni adalah prosesi mensucikan diri pada malam menjelang hari H pernikahan. Pada malam ini pengantin didoakan para undangan yang terdiri dari tokoh masyarakat, keluarga, dan kerabat.

Caranya dengan memoles pacci atau daun pacar kedua telapak tangan mempelai mulai dari tangan kanan kemudian kiri disertai doa agar calon mempelai kelak hidup berbahagia. Malam mappaci juga dilakukan oleh mempelai laki-laki di kediamannya.

4. Bosara

6 Keunikan Tradisi Pernikahan Adat Bugis, Sentuhan Pertama Diatur lho!Instagram.com/ fikriesul

Sepanjang prosesi sebelum dan sesudah pernikahan disuguhkan berbagai macam kue-kue khas Bugis yang manis rasanya seperti barongko, biji salak, bolu pecek, katiri sala, sikapporo, srikaya kenari, srikaya nangka, sanggara balada, bannang-bannang, beppa pute.

Kue-kue dengan rasa manis ini sebagai simbolik agar kehidupan kedua calon mempelai selalu manis, harmonis, rukun, dan damai hingga akhir.

Kue-kue tersebut ditaruh dalam Wadah yang disebut bosara. Bosara sudah ada sejak zaman kerajaan, khususnya kerajaan Gowa dan Bone. Menyuguhkan kue dengan menggunakan bosara merupakan penghormatan tuan rumah terhadap tamu.

5. Songko To Bone

6 Keunikan Tradisi Pernikahan Adat Bugis, Sentuhan Pertama Diatur lho!Instagram.com/songko_tobone

Pada saat acara perkawinan kaum kerabat, keluarga akan berkumpul. Agar ada perbedaan antara undangan dan keluarga maka mereka memakai seragam. Untuk kaum laki-laki rata-rata menggunakan songko to bone atau songko recca. Songko ini terbuat dari pelepah daun lontar yang dipukul-pukul. Songko to bone wajib diguna oleh laki-laki di Sulawesi Selatan jika ada acara penting.

Keberadaan songko to bone kini telah diakui sebagai warisan budaya tak benda Indonesia pada tahun 2018 oleh Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan RI.

6. Mappasikarawa atau Mappasiluka (sentuhan pertama)

6 Keunikan Tradisi Pernikahan Adat Bugis, Sentuhan Pertama Diatur lho!(Ilustrasi) IDN Times/Muhammad Nur Abdurrahman

Setelah akad nikah selesai pengantin pria dituntun oleh orang yang dituakan menuju kamar mempelai wanita untuk ipakasirawa (disentuh). Bagi masyarakat Bugis mappasikarawa merupakan hal yang penting karena keberhasilan rumah tangga tergantung dari sentuhan pertama mempelai laki-laki pada mempelai wanita.

Bagian tubuh mempelai wanita yang dapat disentuh adalah buah dada, ubun-ubun atau leher belakang, tangan, dan perut. Setiap sentuhan ini mempunyai maknanya tersendiri. 
Setelah prosesi mappasikarawa keduanya mempelai keluar dari kamar untuk bersujud minta restu pada orangtua dan kerabat.

Prosesi pernikahan adat Bugis ini sangat menarik dan perlu dilestarikan. Semoga bacaan ini dapat menambah pengetahuan dan wawasan akan keragaman budaya di Indonesia.

Baca Juga: 6 Tradisi Adat Masyarakat Aceh yang Erat Kaitannya dengan Islam

Artikel ini pertama kali ditulis oleh Viva Nahfiah di IDN Times Community dengan judul 6 Fakta Menarik Tradisi Pernikahan Adat Bugis, Sudah Tahu Belum?

Topic:

  • Irwan Idris

Berita Terkini Lainnya