Comscore Tracker

Bunuh Diri Meningkat saat Pandemik, Ini Cara Mencegahnya

Keterasingan dan kecemasan meningkat di situasi pandemik

Pandemik COVID-19 mengubah tatanan hidup masyarakat. Gak cuma berdampak pada ekonomi dan sosial, pandemik juga berpengaruh pada kondisi mental.

Sejumlah bukti menunjukkan pandemik memicu efek psikologis yang mendalam, seperti kecemasan, depresi, keterasingan akibat isolasi sosial, hingga ketakutan terhadap penularan.

Kondisi itu tidak bisa dibiarkan berlarut-larut, sebab jika memburuk bisa berujung pada tindakan bunuh diri. Apalagi jika individu memang punya gangguan kejiwaan atau riwayat gangguan sebelumnya.

Siapa saja yang rentan bunuh diri di situasi seperti sekarang, dan bagaimana mencegahnya? Simak penuturan dari Benny Prawira Siauw, suicidologist sekaligus founder komunitas Into the Light berikut ini.

1. Pandemik berdampak pada tekanan psikologis bagi orang umum dan tenaga medis

Bunuh Diri Meningkat saat Pandemik, Ini Cara Mencegahnyawonderwall.sg

Ada beberapa penelitian yang memeriksa kaitan antara pandemik COVID-19 dengan dampak kesehatan mental. Riset melibatkan masyarakat umum, tenaga medis, dan individu dengan gangguan kejiwaan.

Salah satunya studi berjudul "Nationwide Survey of Psychological Distress among Chinese People in the COVID-19 Epidemic: Implications and Policy Recommendations". Hasil riset yang diterbitkan di jurnal "General Psychiatry" itu menemukan 35 persen dari 52.730 orang di Tiongkok mengalami tekanan psikologis.

Ada juga studi lain berjudul "The Impact of COVID-19 Epidemic Declaration on Psychological Consequences: a Study on Active Weibo Users" yang dipublikasikan di "International Journal of Environmental Research and Public Health". Disebutkan, pandemik mendorong emosi negatif meningkat, termasuk kecemasan, depresi, dan kemarahan. Di sisi lain, emosi positif dan kepuasan hidup berkurang.

Hasil lain ditunjukkan studi berjudul "The Impact of the COVID-19 Pandemic on Suicide Rates" yang diterbitkan di "QJM: An International Journal of Medicine". Menurut studi, isolasi sosial, kecemasan, ketakutan penularan, ketidakpastian, stres kronis, dan kesulitan ekonomi bisa menggiring pada tindakan bunuh diri.

Kondisi itu terjadi khususnya pada individu dengan gangguan kejiwaan yang sudah ada sebelumnya, orang dengan daya tahan tubuh rendah, orang yang tinggal di daerah dengan prevalensi COVID-19 yang tinggi, serta orang yang memiliki anggota keluarga atau teman yang meninggal dunia akibat COVID-19.

2. Siapa yang rentan melakukan tindakan bunuh diri di situasi pandemik seperti sekarang?

Bunuh Diri Meningkat saat Pandemik, Ini Cara Mencegahnyamedicine.hsc.wvu.edu

Benny mengatakan, pada dasarnya pandemik merugikan masyarakat umum dan populasi khusus. Populasi khusus di sini adalah mereka yang sebelumnya sudah rentan.

"Misalnya, orang-orang dengan gangguan jiwa punya risiko bunuh diri yang cukup tinggi. Dalam konteks pandemi, mereka dihambat dengan sedikitnya akses pengobatan. Ditambah lagi, mereka tidak bisa bertemu secara face-to-face. Padahal, mungkin mereka lebih nyaman dengan cara seperti itu daripada online," Benny menjelaskan.

Perempuan dan anak korban kekerasan domestik termasuk kelompok rentan. Pada kondisi normal, mereka lebih leluasa meminta pertolongan atau mengakses rumah aman. Tapi pandemik membuat mereka terkurung di rumah dan kesulitan mencari keamanan.

"Kerentanan itu bisa dari berbagai aspek. Bukan hanya ekonomi, tetapi juga gender dan aspek kesehatan jiwanya. Bahkan, orang yang kecanduan alkohol juga rentan karena pandemi membuat mereka terjebak dalam rumah, menambah stres, dan pelariannya ke alkohol lagi," lanjut alumnus Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya ini.

3. Pandemik meningkatkan rasa kesepian dan membuat seseorang semakin terisolasi

Bunuh Diri Meningkat saat Pandemik, Ini Cara Mencegahnyamedium.com

Sebagian orang merasa semakin kesepian selama pandemik. Kita tidak bisa bebas bertemu orang lain seperti biasa, sebab anjuran pemerintah untuk mengisolasi diri di rumah.

Survei terhadap orang dewasa Inggris selama masa lockdown menunjukkan 24 persen orang mengaku kesepian. Sedangkan di masa normal, hanya 10 persen orang yang mengalaminya.

Benny menyebut isu kesepian sudah ada jauh sebelum pandemik. Yang perlu dicermati ialah apakah kesepian hanya dinilai dari kehadiran fisik atau dari lingkungan sosial.

"Semua orang butuh kehadiran fisik, seperti pelukan, rangkulan, dan merasakan ada kehadiran orang di hadapannya secara visual. Saat di rumah saja, banyak orang yang sulit beradaptasi dengan kondisi ini. Akan semakin sulit jika mereka tidak bisa mengelola kesepian dengan baik," tegas Benny.

Padahal, kesepian jangka panjang dikaitkan dengan risiko kesehatan mental, seperti depresi, kecemasan, dan peningkatan stres. Menurut keterangan dari laman Mental Health Foundation, kita disarankan untuk tetap terhubung dengan orang lain, baik lewat pesan teks, telepon, maupun panggilan video untuk mengatasi rasa kesepian.

Baca Juga: Urgent! Kamu Harus Segera ke Psikolog kalau Mengalami 7 Tanda Ini

4. Apa dukungan yang bisa diberikan untuk para penyintas bunuh diri?

Bunuh Diri Meningkat saat Pandemik, Ini Cara Mencegahnyaapa.org

Sebagai founder sekaligus head coordinator Into the Light, Benny mengatakan bahwa komunitas tersebut memberikan support dalam bentuk informasi dan edukasi terkait pencegahan bunuh diri. Into the Light sendiri tidak lagi menawarkan konseling sejak tahun 2018 dan sekarang lebih fokus pada edukasi, riset, dan advokasi.

"Tentunya kami berusaha mengubah stigma (terkait bunuh diri) karena memang tujuan utama kami adalah meningkatkan kesadaran atau raising awareness," ungkap Benny.

Untuk menghapus stigma, Into the Light memberikan edukasi pada banyak pihak, termasuk tempat-tempat agama, lembaga swadaya masyarakat (LSM/NGO), dan berbagai institusi lain. Into the Light juga memberikan advokasi terkait pemberitaan bunuh diri dan memberikan pedoman supaya bisa diterapkan dengan baik oleh jurnalis di media massa.

Benny mengingatkan bahwa pemberitaan bunuh diri harus ditulis dengan hati-hati. Jika tidak, ini bisa memicu orang-orang dengan masalah serupa, apalagi jika mereka sedang dalam kondisi putus asa.

5. Apa yang bisa kita lakukan untuk meningkatkan kesadaran terkait bunuh diri?

Bunuh Diri Meningkat saat Pandemik, Ini Cara Mencegahnyabiblicalcounselingcenter.org

Perjalanan untuk menghapus stigma bunuh diri masih panjang. Benny mengatakan bahwa stigma akan selalu ada. Bahkan, di negara-negara maju yang puluhan tahun melakukan gerakan kesehatan jiwa dan pencegahan bunuh diri, masih ada berbagai kelompok yang memberikan stigma negatif.

"Untuk melawan stigma, kita harus sadar bahwa apa yang diajarkan kepada kita sedari kecil dan diamini oleh masyarakat itu belum tentu benar. Kita harus memahami bunuh diri secara utuh lewat bukti-bukti ilmiah maupun mendengar sendiri dari orang-orang yang mengalami proses sakitnya percobaan bunuh diri," tutur Benny.

Bila dibandingkan dengan tujuh tahun lalu saat Into the Light pertama berdiri, kondisi sekarang sudah jauh lebih baik. Semakin banyak orang yang peduli dan speak up soal kesehatan mental, termasuk selebriti dan figur publik. Benny berharap komunitas yang menaruh perhatian di bidang kesehatan jiwa semakin banyak dan tersebar di seluruh Indonesia, agar informasi seputar kesehatan mental bisa diakses dengan mudah oleh semua orang.

Ke mana harus mencari bantuan?

Bunuh Diri Meningkat saat Pandemik, Ini Cara Mencegahnyaunsplash.com/Dan Meyers

Depresi atau gangguan kejiwaan lainnya bukanlah hal sepele. Butuh penanganan medis untuk mengatasinya. Kesehatan mental sama pentingnya dengan kesehatan fisik, sehingga harus menjadi perhatian.

Bila kamu merasakan gejala-gejala di bawah ini selama  lebih dari 2 minggu, sebaiknya cari bantuan medis seperti psikolog atau psikiater.

  • Merasa sedih dan putus asa hampir setiap hari dan sepanjang hari.
  • Mengalami kehilangan minat akan hal-hal yang sebelumnya kamu senangi (hobi, hang out dengan teman, dan sebagainya).
  • Merasa bersalah, putus asa, atau merasa diri tak berharga.
  • Memiliki pikiran tentang kematian, menyakiti diri atau bunuh diri, atau telah melakukan percobaan bunuh diri.
  • Mengalami perubahan pola tidur (tidur terus-terusan atau kurang tidur, bangun terlalu dini, atau sulit tertidur).
  • Berat badan turun, hilang nafsu makan, atau makan berlebihan.
  • Merasa lelah hampir setiap hari dan sepanjang hari, dan merasa tak berenergi untuk beraktivitas.
  • Sering menangis.
  • Sulit konsentrasi, mengingat detail, atau membuat keputusan.
  • Mengalami sakit atau nyeri, sakit kepala, atau gangguan pencernaan berkepanjangan yang tak kunjung sembuh meski sudah diobati.
  • Sering merasa gelisah dan mudah tersinggung.

Saat ini tidak ada layanan hotline atau sambungan telepon khusus untuk pencegahan bunuh diri di Indonesia. Namun, ada beberapa layanan yang bisa membantu menangani masalah mental, seperti:

  • Yayasan pulih, klinik konseling untuk pemulihan trauma dan penguatan psikososial. Kamu bisa menghubungi nomor 08118436633 (WhatsApp).
  • Pijar Psikologi, media layanan informasi psikologi dan kesehatan mental di Indonesia. Konsultasi gratis bisa dilakukan dengan mengetik kode #KonsultasiChatPijarPsikologi dan kirimkan ke LINE Official Account @Pijar Psikologi pada waktu pendaftaran konsultasi dibuka, yaitu setiap Senin, pukul 11.00-14.00 WIB. Isikan data diri sesuai format yang telah disediakan.
  • Sehat Mental Indonesia untuk dijadikan tempat curhat bila sedang merasa depresi atau tidak baik-baik saja. Curhat bisa lewat LINE @yuksharing.
  • Aplikasi KALM yang diunduh di smartphone untuk layanan berbasis chat.
  • Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak RI lewat layanan konsultasi psikolog SEJIWA bagi perempuan dan anak yang mengalami depresi atau stres karena terdampak pandemik COVID-19, di hotline telepon 119 (ext. 8).

Kemenkes RI menyarankan warga yang membutuhkan bantuan terkait masalah kejiwaan untuk langsung menghubungi profesional kesehatan jiwa di Puskesmas atau Rumah Sakit terdekat.

Kementerian Kesehatan RI juga telah menyiagakan lima RS Jiwa rujukan yang telah dilengkapi dengan layanan telepon konseling kesehatan jiwa:

  • RS Jiwa Amino Gondohutomo Semarang | (024) 6722565
  • RS Jiwa Marzoeki Mahdi Bogor | (0251) 8324024, 8324025, 8320467
  • RS Jiwa Soeharto Heerdjan Jakarta | (021) 5682841
  • RS Jiwa Prof Dr Soerojo Magelang | (0293) 363601
  • RS Jiwa Radjiman Wediodiningrat Malang | (0341) 423444

Memaknai momen Hari Pencegahan Bunuh Diri Sedunia yang jatuh setiap tanggal 10 September, kita semua harus meningkatkan kesadaran akan pentingnya menjaga kesehatan mental, memahami diri sendiri, tahu akan gejala-gejalanya, tahu kapan harus mencari bantuan, sekaligus tahu bagaimana caranya membantu orang-orang sekitar yang memiliki gangguan kejiwaan.

Baca Juga: Psikolog: Pelaku Inses Punya Agresivitas Tinggi dan Kontrol Diri Lemah

Topic:

  • Aan Pranata

Berita Terkini Lainnya