Comscore Tracker

Selain Masker, Perlukah Kacamata untuk Lindungi Diri dari COVID-19?

Virus juga berpotensi masuk ke tubuh melalui mata

Memakai masker merupakan salah satu cara efektif untuk membantu menekan penualran COVID-19. Menurut Badan Kesehatan Dunia (WHO), virus corona baru itu menular melalui droplet yang dikeluarkan pengidap.

Kamu bisa terinfeksi COVID-19 jika droplet terinfeksi masuk ke tubuhmu melalui mulut, hidung, atau mata. Atau saat kamu menyentuh permukaan yang terkontaminasi droplet, kemudian kamu menyentuh hidung, mulut, dan mata.

Sesuai saran, kita bisa melindungi mulut dan hidung dengan masker. Nah, mata juga seharusnya mendapatkan perlindungan yang sama. Pertanyaannya, selain pakai masker, apakah kita perlu memakai kacamata seperti goggles ? Simak penjelasannya!

1. Didukung oleh penelitian dan ahli

Selain Masker, Perlukah Kacamata untuk Lindungi Diri dari COVID-19?pexels.com/ThisIsEngineering

Menurut sejumlah studi, memakai masker jadi salah satu cara paling efektif mencegah penularan COVID-19. Langkah itu tentu mesti dibarengi physical distancing dan menjaga kebersihan diri.

Namun sejumlah studi pada Juni 2020 lalu yang terbit dalam jurnal "The Lancet" menyebut bahwa perlindungan diri akan lebih optimal jika mata terlindungi. Entah itu dengan kacamata pelindung (goggles) maupun face shield.

Pada Juli lalu, Dr. Anthony Fauci, direktur direktur Lembaga Nasional untuk Alergi dan Penyakit Menular Amerika Serikat (NIAID) juga menyatakan kepada ABC News bahwa warga Amerika Serikat (AS) perlu mempertimbangkan untuk pakai goggles atau face shield untuk mencegah penularan virus corona.

Dr. Fauci bukan mengimbau penggunaan kacamata sebagai pengganti masker, tapi pada situasi tertentu alat perlindungan tersebut bisa menjadi tameng tambahan.

Meski awalnya pernyataan Dr. Fauci ini dianggap berlebihan, tapi banyak ahli yang setuju bahwa penggunaan goggles atau face shield memang dapat bermanfaat pada orang-orang di situasi tertentu.

2. Mewaspadai penularan COVID-19 lewat mata

Selain Masker, Perlukah Kacamata untuk Lindungi Diri dari COVID-19?unsplash.com/Paul Merki

Menurut sebuah laporan dalam jurnal "JAMA Ophthalmology" pada Maret lalu, virus COVID-19 bisa ditularkan lewat mata.

"Kami tahu bahwa itu adalah risiko di level rumah sakit," kata Dr. Matthew Heinz, seorang internis di Arizona, AS, kepada Healthline. "Kalau ada orang yang batuk dan bersin dan tidak ada perlindungan dari face shield, maka droplet bisa masuk selaput lendir di sekitar mata," lanjutnya.

Dilansir Xinhua, studi peneliti Universitas Hong Kong menemukan bahwa mata termasuk rute utama bagi virus corona menginfeksi manusia. Tentu saja selain saluran pernapasan bagian atas yang meliputi hidung, mulut, dan tenggorokan.

Kepala tim peneliti, Dr. Michael Chan Chi Wai, lektor kepala Sekolah Kesehatan Masyarakat di Universitas Hong Kong menemukan bahwa coronavirus jauh lebih efisien dalam menginfeksi konjungtiva, yaitu jaringan yang melapisi permukaan mata, dan saluran pernapasan bagian atas. Tingkat penularannya sebanding dengan yang teramati pada pandemi flu babi tahun 2009 lalu.

Ia juga mengatakan bahwa temuan tersebut sedikit banyak menjelaskan alasan kenapa penularan COVID-19 lebih tinggi dari SARS.

Baca Juga: 6 Cara Efektif Mencegah Penularan COVID-19 di Dalam Transportasi Umum

3. Jadi, perlukah pakai kacamata pelindung?

Selain Masker, Perlukah Kacamata untuk Lindungi Diri dari COVID-19?pixabay.com/Mier Chen

Dr. Fauci sebenarnya menyarankan bahwa penggunaan kacamata pelindung tak mesti seluas pemakaian masker. Kacamata dibutuhkan oleh beberapa orang yang memang butuh proteksi tambahan. Misalnya orang-orang yang tinggal atau bekerja di area dengan kasus COVID-19 tinggi.

Kacamata pelindung juga patut digunakan oleh mereka yang pekerjaannya berhadapan dengan publik. Misalnya petugas transportasi umum, petugas kasir di swalayan, apoteker, dan sebagainya.

4. Untuk pemakai lensa kontak, beralih dulu ke kacamata, yuk!

Selain Masker, Perlukah Kacamata untuk Lindungi Diri dari COVID-19?pixabay/Martin Slavoljubovski

Bulan Maret lalu, American Academy of Ophthalmology (AAO) merilis langkah-langkah kemanan untuk mata, karena ada bukti yang menunjukkan bahwa SARS-CoV-2 bisa ditularkan lewat mata.

Kamu diinstruksikan untuk tidak menggosok atau mengucek mata, tidak menyentuh wajah, dan tidak menyentuh benda atau permukaan yang mungkin terpapar virus.

Mereka yang menggunakan lensa kontak menyentuh mata saat memasang atau melepaskan lensa kontak, atau ketika merasa ketidaknyamanan di mata. Mereka juga cenderung lebih sering menyentuh mata dan wajah ketimbang orang-orang yang tidak pakai lensa kontak.

"Beberapa orang kurang dapat menjaga kebersihan dan mungkin lupa membersihkan tangannya," kata Thomas Steinemann, juru bicara AAO kepada CNN.

Walaupun beberapa ahli mengatakan bahwa belum ada bukti yang benar-benar membuktikan bahwa virus bisa masuk lewat mata, tapi memakai kacamata dianggap sebagai tindakan pencegahan.

Meski tidak seefektif goggles, tapi kacamata bisa jadi pelindung tambahan untuk melindungi kamu dari virus.

Anjuran tambahan, saat ingin membenarkan posisi kacamata, kamu direkomendasikan untuk melapisi tangan dengan tisu ketimbang menyentuhnya langsung.

Meskipun pakai lensa kontak tidak dilarang, tapi pastikan untuk cuci tangan dengan air sabun dan air mengalir sebelum memasang dan setelah melepasnya. Selain itu, ganti lensa kontak sesuai jangka waktu penggunaan, serta ganti atau cuci tempat penyimpanannya secara berkala. 

5. Lantas, apa perlindungan terbaik terhadap COVID-19?

Selain Masker, Perlukah Kacamata untuk Lindungi Diri dari COVID-19?IDN Times/Umi Kalsum

Menurut WHO, kamu harus terus update tentang hal-hal seputar COVID-19, baik itu dari WHO maupun lewat otoritas kesehatan setempat.

Selain itu, untuk mengurangi risiko terinfeksi atau menyebarkan COVID-19, catat langkah-langkah ini:

  • Cuci tangan sesering mungkin dengan sabun dan air mengalir, atau cairan antiseptik berbahan alkohol.
  • Jaga jarak setidaknya 1 meter dengan orang lain.
  • Hindari pergi tempat-tempat yang ramai.
  • Hindari menyentuh mata, hidung, dan mulut, apalagi bila belum mencuci tangan.
  • Disiplin menerapkan etika batuk dan bersin (tutup mulut dan hidung dengan siku terlipat atau tisu, lalu buang tisu tersebut ke tempat sampah berpenutup).
  • Tetap di rumah dan lakukan isolasi mandiri meski hanya punya gejala ringan seperti batuk, sakit kepala, dan demam ringan hingga sembuh.
  • Bila harus keluar rumah, pakai masker.
  • Bila mengalami demam, batuk, dan kesulitan bernapas, segera cari pertolongan medis dengan tetap memberi tahu kondisi kamu terlebih dulu.

Selain itu, selalu jaga daya tahan tubuh dengan menerapkan pola hidup sehat. Kalau nggak betah di rumah dan ingin hang out dengan teman-teman di restoran, bar, atau tempat umum lainnya, tahan-tahan dulu, deh. Percayalah, risikonya nggak sebanding!

Baca Juga: Masih Misteri, 5 Pertanyaan Seputar COVID-19 Ini Belum Terjawab

Topic:

  • Aan Pranata

Berita Terkini Lainnya